Adaptasi Bukan Berarti Ikut-ikutan

Apakah anda termasuk orang yang gaul? atau kuper??? Entah gaul atau kuper pastinya pernah bergaul bukan? Pergaulan ini mencakup di masyarakat sekitar atau dilingkungan pendidikan atau mungkin lingkungan pekerjaan. Untuk mengenal lingkungan itu tentu butuh proses yang dinamakan adaptasi alias penyesuaian diri. Makin sering bergaul dilingkungan itu maka semakin cepat juga anda memahami lingkungan tersebut, sehingga anda bisa membuat penilaian apakah lingkungan itu sesuai selera anda atau tidak. Jika sesuai anda tentu akan merasa nyaman dan bentah dengan lingkungan itu, tapi jika anda tidak cocok bukan berarti anda harus meninggalkannya atau mungkin memaksakan diri untuk ikut-ikutan. Adaptasi Bukan Berarti Ikut-ikutan, kita menyesuaikan diri, apa yang sikiranya baik buat kita ya jalani aja kalau ada yang tidak baik ya tidak usah diikuti yang penting tetap bergaul dan jadi diri sendiri aja.

Memperluas pergaulan itu perlu agar pemahaman kita tentang lingkungan semakin luas, dan lambat laun akan semakin mudah pula bagi kita untuk menyesuaikan diri diberbagai lingkungan. Andai anda hidup dilingkungan masyarakat yang saling mengucilkan, itu bukan berarti anda harus ikut-ikutan jadi pengucil tapi tetap bergaul. Andai anda hidup dilingkungan kerja yang saling menjatuhkan, saling berebut cari muka dan lain sebagainya, itu bukan berarti anda ikutan carmuk, tetaplah bekerja dengan baik dan benar dan tak usah banyak mengeluh atas apa yang anda lihat dan anda rasa, justru anda harus bersyukur karena anda sadar atas apa yang anda lihat dan anda rasa sehingga anda tak terpikat untuk mengikuti lingkungan itu.

Adaptasi itu berarti kita yang menyesuaikan diri kepada lingkungan bukan lingkungan yang harus menyesuaikan kita. Seandainya kita sudah tau tentang suatu lingkungan, kita merasa tak cocok dengan lingkungan tersebut dan kita tak mau ikut-ikutan tapi pengennya lingkungan yang mengikuti kita, itu jelas berat. Jika kita tak cocok kemudian pergi dan mencari lingkungan baru berharap dapat yang sesuai dengan selera, itu berarti siap-siaplah berlari dan terus berlari karena dalam suatu lingkungan atau komunitas pasti ada enak endaknya.

Kalau anda paham tentang diri sendiri tentunya menjadi diri sendiri itu lebih nyaman dan tak akan mudah terpengaruh lingkungan, peganglah pendirian yang benar dan selalu belajar untuk menjadi yang lebih baik. Kalau aku sendiri memang tidak suka ikut-ikutan hingga tak jarang orang mengataiku orang yang aneh/gak normal, tapi tak mengapa, yang penting aku tetap bergaul dan berusaha jadi diri sendiri. Bagaimana dengan anda?

salam hormat dariku,

wong_anTeng

Tip Mengatasi Rasa Bosan

Bosan alias Bosen bin Jenuh adalah manusiawi, karena semua orang pasti pernah mengalaminya dan pasti ada-ada aja celah dimana seseorang akan merasa bosan. Rasa Bosan bisa melanda siapapun baik yang mempunyai aktivitas ataupun yang tidak mempunyai aktivitas. Orang-orang yang aktivitasnya kerja mungkin akan bosan dengan kerjaannya, orang-orang yang masih kuliah atau sekolah mungkin bosan dengan rutinitas masuk kelasnya, orang-orang yang enggak berkegiatan ataun mengganggur bosan dengan aktivitasnya yang enggak jelas, dan lain sebagainya. Bagaimana cara mengatasinya? terkait Tip Mengatasi Rasa Bosan, berikut opiniku:

Untuk mengusir rasa bosan setidaknya kita tau apa yang kita senangi kemudian lakukanlah, hal ini kita lakukan untuk menghibur diri. Atau setidaknya kita melakukan aktivitas yang membuat semangat kita bangkit lagi. Untuk mengatasi rasa bosan ini sebenar tergantung diri sendiri, dan setidaknya kamu paham tentang dirimu sehingga kamu akan tau apa yang harus kamu lakukan dikala kamu merasa bosan, kamu tau gimana cara menghibur dirimu sendiri. Jika kamu kamu belum tau tentang dirimu, maka kamu perlu merenung kembali untuk memahami dirimu sendiri, sehingga kamu tau apa yang kamu mau dan apa yang baik untukmu.

Kalau aku sendiri paling bosan jika tak terkoneksi Internet, tapi itu bukan berarti bosen-bosenan melulu karena aku masih bisa pergi ke warnet-warnet terdekat sehingga aku-pun tak jenuh lagi. Dengan Internet aku bisa ngeblog,ikut lomba atau kontes, dll. Menulis tulisan inipun adalah bagain dari caraku untuk menghibur diri. Asal kita terus beraktifitas dan berfikir untuk sesuatu yang baik dan lebih baik kayaknya enggak akan ada bosan-bosannya so tetaplah beraktifitas dengan baik dan benar.

salam hormat dariku,

wong_anTeng

safety riding untuk dewasa dan anak-anak


Safety riding sangat diperlukan untuk semua kalangan baik itu dewasa ataupun anak-anak, yang bisa berkendara ataupun yang tidak bisa berkendara sekalipun tetap butuh safety riding. Sekarang ini banyak sekali dijalan terlihat orang-orang dewasa yang berkendara secara ugal-ugalan sehingga tak jarang bila kita juga melihat anak-anak bawah umur sudah berani tampil berkendara dengan brutal. Agar semua tidak semakin menjadi-jadi aku kira diperlukan pemahaman yang serius mengenai safety riding untuk dewasa dan anak-anak, berikut adalah opiniku:

1. Aturan yang Jelas

Meski ada pembangkang yang bilang peraturan dibuat untuk dilanggar namun sebuah aturan tetaplah sangat dibutuhkan dan perlu dibuat dengan sejelas-jelasnya. Terkait dengan berkendara, misalnya:

*Batasan Umur

Umur berapa sampai berapa perlu dijelaskan dalam aturan, karena bisa aja ada kakek-kakek atau nenek masih ingin mengendarai motor, mungkin ia memiliki surat-surat lengkap (SIM+STNK) tapi secara fisik menahan motor aja gemeteran. Banyak pula sekarang anak-anak SD yang sudah mengendarai motor, aku ada cerita nih: beberapa hari yang lalu aku main ke tempat ponakan yang masih SD kelas empat, dirumahnya itu lagi rame dengan teman-teman sekolahnya yang sedang ngumpul bermain bersama, salah satu diantara temannya itu ada yang datang pakek motor. Aku penasaran gimana cara dia naik? Itu anak tingginya belum seberapa, ama motornya juga gedean motornya. Sangking penasarannya, aku tungguin aja mereka hingga bubar. Ketika mereka itu bubar, Aku intip dari pintu, kok motornya Cuma dituntun enggak dinaikkin, pikirku apa motornya mogok atau dia enggak bisa nyelah alias nggenjot. Aku Tanya ma ponakanku “kok motore kancamu gur dituntun rak isa genjot po yan?”, ponakanku bilang “yo mbuh”. Setelah beberapa meter dari rumah aku lihat motornya distandarin (aku bertanya dalam hati “apa yang akan ia lakukan?”), dan ternyata setelah distandarin, itu anak naik terus digenjot deh, “GRENGGGGG….”, kemudian ia jalan pelan-pelan , sementara itu adiknya cewek mungkin SD kelas 1 loncat naik dan gonjeng dibelakangnya, disusul 1 temannya lagi gonceng juga, jadi dia motorannya bertiga kala itu. (aku ma ponakkanku tertawa tiada tara kala melihat proses ia dan adik serta temannya menaiki motornya, lucu tenan, sayangnya aku enggak bawa camcorderku waktu itu, kalau bawa pasti udah aku ambil gambarnya kalau enggak ya dividioin pasti seru), Setelah lihat caranya naik motor, aku pikir kreatif juga ya anak-anak jaman sekarang, sungguh cerdas, namun cerdas yang membahayakan. Apakah anak-anak jaman sekarang sudah diperbolehkan berkendara dengan bebasnya? Karena tak Cuma satu atau dua saja, ada banyak, dan aku sering melihatnya. Kebanyakan mereka masih SD dan lebih banyak lagi yang SMP, fenomena ini banyak terjadi di Desa, mungkin karena di desa tidak terjamah rasia jadi ya bebas sebebebas-bebasnya.

*Tes Kesehatan

Misalnya dibuat aturan untuk orang-orang yang mempunyai penyakit serius seperti jantung, untuk tidak berkendara sendiri, karena selain membahayakan dirinya sendiri juga membahayakan orang lain, bisa aja waktu naik motor di jalan raya, ada bis melaju kencang dan bunnyin spekernya yang lantang TOT-TOT, itu orang kaget jatuh, jatuhnyapun enggak mau sendirian tapi ngajak yang disamping dan belakangnya BRUKZZ-BRUZZ kecelakaanlah sudah. Jadi aku kira perlu tes kesehatan untuk mendapatkan SIM dan diadakan pengecekan berapa tahun sekali untuk cek kesehatan bagi yang sudah punya SIM. Tapi rasanya itu adalah hal yang sulit, karena untuk mendapatkan sebuah SIM itu cukup gampang, tinggal bayar sekian Rp dah bisa punya SIM tanpa harus menempuh tes, istilah gaulnya nembak. Nembak SIM bukanlah rahasia lagi, karena aku sendiri waktu bikin SIM juga suruh bayar seperempat juta, mau gak mau ya aku bayar kalo tidak enggak bakal dapat SIM. Anehnya, aku udah bayar segitu tapi masih disuruh ikut tes, untungnya aku enggak bodo-bodo amat jadi teori lulus, praktekpun juga lulus. Yang aku bingung kenapa bayarnya mahal banget, aku kira dengan bayar segitu itu namanya nembak dan langsung dapat SIM, ternyata enggak (merasa tertipu, maklum waktu itu aku datang seorang diri dan jujur tak berpengalaman menghadapi petugas …. Dan baru pertama kali itu aku urusan dengan ….. ). Dipintu ruang tes aku baca “Petugas Tidak Melayani Suap”, tapi itu kan hanya tulisan, dimana tulisan ada kalanya hanya sebuah formalitas, dan prakteknya???? Tau ah,gelap!!!!

*Dikasih Tip Berkendara yang Benar dan Selamat

Selain SIM mungkin para pengendara juga perlu dikasih Tip bagai mana berkendara yang benar dan selamat baik dalam bentuk lisan maupun tulisan, karena sepintar-pintarnya orang belum tentu lincah berkendara. Dengan Tip-tip itu mungkin para pengendara bisa lebih lihai dalam berkendara dan tidak asal jalan tapi juga selamat.

2. Sosialisasi yang Luas


Sebuah aturan tak akan ditaati tanpa diberitahukan sebelumnya, untuk itu perlu sosialisasi yang Luas alias merata segela penjuru baik kota maupun desa, baik untuk dewasa maupun anak-anak.

*untuk dewasa, perlu diberi penjelasan mengenai keselamatan berkendara agar ia bisa berkendara dengan baik dan selamat, jika yang dewasa paham mungkin yang lain juga akan selamat. Mereka juga perlu dipahamkan agar tidak mengijinkan anak-anaknya yang masih bawah umur untuk tidak berkendara dan yang paling penting adalah anjuran agar mereka tidak mengajari anak-anak bawah umur untuk berkendara. Aku kira anak-anak itu belajar dari yang dewasa, jadi kalo yang dewasa tidak mengajari pasti yang anak-anak juga tidak bisa.

*untuk anak-anak, mungkin perlu ada mapel tambahan yang isinya menyangkut soal berkendara yang intinya mereka itu memang belum semestinya berkendara, barangkali mapelnya itu sejam seminggu kan lumayan. Jadi selain dirumah dapat penjelasan dari orang tua, disekolahanpun juga dapat tambahan pemahaman.
*Dibagikan brosur-brosur, ditempelkan ditempat-tempat yang ramai, dipasang spanduk-spanduk, pembagian stiker, dll yang semua itu terkait dengan safety riding. Tak perlu takut kalau-kalau itu tak dapat perhatian masyarakat, asal dibuat semenarik mungkin pasti masyarakat akan menaruh perhatian.

3. Tindakan yang Tegas

Jika aturan sudah jelas dan sosialisasi sudah merata, diperlukan tindakan yang tegas bagi mereka yang melanggar. Tindakan tegas ini, tak hanya ditujukan pada masyarakat tapi juga pada para petugas. Rasanya tidak adil bila yang mendapat sanksi itu hanya masyarakat, sedangkan para petugas dengan leluasa berbuat nakal. Soal tindakan tegas ini jelas terkait dengan yang namanya “SUAP”. Kalu petugasnya tidak mau disuap pastinya tidak ada yang namanya nembak dan lain sebagainya. Tapi rasanya sulit untuk menghindari semua itu, karena mereka(petugas) doyan duit dan mereka(masyarakat) mau membayar duit. Selain pernah bayar sekian duit kala ngurus SIM, hingga segede gini aku pernah berurusan dengan tilang sekali, ceritanya: dulu aku seorang diri menempuh perjalanan dari Jogja, setiba didaerah klaten aku pengen ambil uang, setauku didekat Matahari Klaten ada ATM, dari arah Jogja aku masuk gang untuk menembus jalan raya. Aku harus masuk gang karena posisi jalan raya adalah jalan searah. Setelah tembus jalan aku parkir aja motorku di pinggir jalan dan kemudian aku nyebrang jalan karena posisi ATM ada di seberang jalan. Ehlah kok aku ditangkap tilang, dia bilang aku melanggar jalan searah, udah gitu dia langsung ngasih tawaran, “mbaknya bayar 30rb aja nanti langsung beres”, dalam hatiku “asem ki copet,reti yen aku bar seko ATM ki”. Karena aku keburu-buru yah langsung bayar aja, pengennya ikut sidang aja, tapi takutnya enggak bisa ngikuti soalnya esok harinya aku harus balik lagi ke Jogja. Kalo tilangnya waktu itu enggak ngasih tawaran dulu ya pasti aku enggak akan bayar. Intinya masyarakat mau menyuap mulanya juga karena kaum petugas bersedia disuap bahkan menawarkan diri agar disuap. Kalo petugas bilang “TIDAK”, pasti masyarakat juga tak mungkin berkutik. Untuk itu perlu adanya tindakan yang tegas bagi masyarakat (baik dewasa maupun anak-anak) yang melanggar dan tindakan yang tegas pula bagi petugas yang menerima suapan.

Demikianlah ungkapan dariku pada kesempatan ini terkait safety riding untuk dewasa dan anak-anak, Semakin banyak kendaraan akan semakin banyak pula pengendara dan semakin besar pula kemungkinan terjadinya kecelakaan lalu-lintas. Dan pastinya entah itu dewasa atau anak-anak, di desa ataupun di Kota, dalam berkendara teteplah butuh motor/mobil Modal-modal Safety Rinding! Go “Blogger for Safety Riding”!


salam hormat dariku,

wong_anTeng

Modal-modal untuk safety riding!


Berkendara adalah suatu rutinitas yang mau tak mau harus dilalui untuk sampai ditujuan tertentu untuk berbagai kepentingan, baik untuk kepentingan pekerjaan, menghadiri suatu acara atau mungkin sekedar berlibur atau bahkan mudik atau mungkin hanya untuk membeli sayur ke pasar. Semakin banyaknya kendaraan yang beredar dijalanan membuat suasana jalan semakin rawan dengan yang namanya kecelakaan. Baik jarak dekat atau jauh pastinya semua pengendara harap-harap selamat karena kecelakaan itu tak pandang bulu, bisa terjadi setiap waktu baik di jalan yang mulus atau bergelombang, di desa ataupun di perkotaan. Dalam rangka mencegah atau mengurangi kecelakaan lalu-lintas yang marak saat ini maka dibutuhkan Modal-modal untuk safety riding! Jadi bukan bisnis saja yang memerlukan modal, berkendarapun butuh modal. Untuk masalah berkendara sebenarnya aku ini adalah sosok yang penakut, namun takut tak takut haruslah berani, ini bukan berarti nekat loh! Bagiku Modal utama berkendara adalah hati-hati! Namun pastinya modal motor/mobil utama saja tidak cukup, haruslah didukung dengan modal tambahan. Hati-hati disini maksudnya adalah berkendaralah sesuai dengan keadaan dan kemampuan diri sendiri, seperti apakah itu? Berikut adalah opiniku terkait safety riding:


• Atur Kecepatan Sesuai Sikon

Kita sebagai pengendara pasti tau dong seberapa kemampuan kita dalam berkendara, jangan sampai membohongi diri sendiri hanya karena gengsi. Kalau nyatanya masih berstatus pengendara baru nan belum lihai ya tak usah berlagak bak pembalap handal. Kalau kita mampunya mengendalikan dalam kecepatan 60Km/Jam ya jangan dipacu hingga 90Km/Jam. Atau mungkin karena terpancing dengan pengendara lain yang mendahului jadi pengen mendahului balik, seolah-olah kejar-kejaran atau balapan, untuk itu kita perlu jaga emosi juga saat berkendara. Kalau misalnya kita mampu mengendalikan kendaraan dalam Kecepatan 100Km/jam ya jangan terus ugal-ugalan karena pengguna jalan bukan hanya kita sendiri tapi juga banyak kendaraan lainnya dengan kecepatan yang beragam, jadi sesuaikan kecepatan dengan kondisi pengendara lainya juga. Kalau aku sendiri dalam hal kecepatan lebih suka “pelan-pelan saja”, karena aku suka menikmati suasana jalanan dan kebanyakan ide-ide muncul saat aku berkendara dijalan.

• Tetap Jaga Konsentrasi

Konsentrasi tidak hanya dibutuhkan saat kita bekerja atau saat menempuh ujian/test saja tapi juga sangat penting ketika kita sedang berkendara. Seringkali sebuah kecelakaan itu terjadi karena sang pengemudi sedang tidak konsentrasi, mungkin karena memikirkan hutang-hutangnya, mikirin jemuran yang belum diangkat, kepikiran sang pacar atau mungkin asyik melamun, sambil sms-san/telphonan. Demi keselamatan anda dan juga orang lain sebisa mungkin tetaplah jaga konsentrasi, sadari bahwa anda sedang dijalan sedang mengendalikan sebuah mesin dimana ia berjalan dan berhenti sesuai kehendak anda. Kalau anda tidak konsentrasi, bisa jadi saatnya berhenti tapi anda justru melaju kencang tapi saatnya anda berjalan anda justru behenti, atau bisa jadi saat anda ingin mendahului kendaraan didepan anda tidak sadar ada kendaraan lain dari arah yang berlawanan melaju dengan kencangnya dan alhasil brukzzz-gubrAKzzz kecelakaanlah sudah. Kalau aku sendiri memang terkadang agak terpecah konsentrasinya karena pikiranku suka melayang saat melihat apa yang aku lihat terkait dengan kemunculan ide-ide, namun setidaknya aku tetap bisa mengembalikan kesadaranku bahwa aku sedang berkendara di jalan umum dan yang pasti aku tetap dalam kondisi “pelan-pelan saja”, sembari menikmatai suasana jalan seisinya.

• Jangan Tergesa-gesa

Ada petatah jawa mengatakan “Alon-alon Waton Kelakon” alias pelan-pelan asal terjadi/tercapai, ini adalah gambaran santai agar kita tak tergesa-gesa. Segala sesuatu yang tergesa-gesa itu pasti lebih ngos-ngosan dan tak ada enak-enaknya, dan kemungkinan hasilnya pun tidak baik. Tergesa-gesa dalam hal berkendara itu berarti identik dengan “TAKUT TERLAMBAT”, agar tidak termlabat hendaknya kita mengatur waktu agar jatuhnya lebih longgar. Misal jadwal masuk kerja atau sekolah/kuliah adalah pukul 07.30 WIB, setidaknya kita bisa berangkat lebih awal, sesuaikan dengan jarak tempuh, jangan disengaja berangkat mendekati jam tersebut alias mepet.

• Tetap Waspada

Bukan hanya kejahatan saja yang bisa terjadi dimana-mana, kecelakaanpun juga! Untuk itu kita perlu tetap waspada saat berkendara. Jalan adalah milik umum jadi siapa saja boleh berkendara, dengan demikian banyak orang berlalu-lalang melintas baik dari arah yang sama atau mungkin berlainan arah, sehingga kita perlu waspada, bisa jadi meski kita sudah hati-hati namun tetap saja mengalami kecelakan karena kesosor pengendara lain yang tidak hati-hati.

Diatas adalah modal utama terkait dengan kehati-hatian menurut aku sebagai salah satu blogger yang sering kali kesana kemari melintasi jejalanan, dan berikut adalah modal tambahan yang tak semestinya dilewatkan:

• Gunakan Perlengkapan Keselamatan Berkendara

Perlengkapan keselamatan untuk berkendara dengan motor antara lain adalah helm, heml sangatlah penting, Tanya kenapa??? Karena selain untuk melindungi kelapa anda dari hal-hal yang tidak diinginkan, helm juga sangat berperan untuk melindungi isi dompet anda dari rasia sang tilang. Untuk jarak jauh selain helm, hendaknya mengenakan jaket, sepatu, kaos tangan dan juga penutup hidung+mulut (bisa pakai masker atau sleyer), serta jangan lupa surat-surat lengkapnya (sim+stnk).

• Cek Kondisi Kendaraan
Sebelum berkendara, cek dulu kondosi kendaraan, mungkin mesinnya dipanasi terlebih dulu, bannya di cek kempes atau tidak, ada baut-baut yang kendor atau tidak, atau setidaknya kendaraannya dilap atau dibersihkan agar telihat lebih kinclong.

• Taati Peraturan Lalu Lintas
Orang gaul bilang Peraturan itu dibuat untuk dilanggar, tapi kalau masalah peraturan lalu lintas siapa yang berani melanggar bisa-bisa uang melayang atau bahkan nyawanya yang melayang. Jadi demi keselamatan uang dan nyawa anda, sebaiknya taati peraturan lalu lintas.

Demikianlah untaian kata mengenai Modal-modal untuk safety riding, yang bisa aku bagi sesuai dengan apa yang aku tau dan aku rasakan selaku blogger yang mengenal jejalanan, Go “Blogger for Safety Riding”!




salam hormat dariku,

wong_anTeng

Kata-Kata Inspiratif


Akhir-akhir ini malas sekali ngeblog, paling cuman update infolowongan aja terus off dan kemudian tidur kalo enggak ya nonton TV. Akibat nonton TV malam-malam aku jadi sering lihat iklan rokok. Aku memang suka lihat iklan dari pada sinetron atau filmnya, dan yang paling aku suka adalah iklan rokok, Kenapa??? ini bukan karena aku suka ngrokok, tapi karena iklan rokok itu lebih kreatif, dimana iklan rokok tak boleh menampilkan rokoknya atau orang yang sedang merokok tapi orang yang melihat sudah tau kalo itu iklan rokok. ya mungkin karena merek yang disebutkan jadi orang pada tau kalo yang ditonton itu iklan rokok. Yang paling aku suka dari iklan rokok adalah ada beberapa iklan rokok yang mengandung Kata-Kata Inspiratif. Misalnya:

1. Talk Less Do More, Sedikit bicara namun banyak bertindak dan kata ini sedari dulu aku pelesetkan menjadi Talk Less Write More, sedikit bicara namun banyak berkata-kata dalam bentuk tulisan, karena aku tak suka banyak bicara namun suka nulis seperti nulis di blog dll. pepatah bilang tong kosong berbunyi nyaring jadi dari pada cuma banyak bicara emang baiknya kita banyak bertindak saja untuk mendapatkan yang lebih baik.

2. Ada Obsebsi ada Jalan, yang aku suka adalah iklan yang menggambarkan seseorang yang suka music dimana ia tak henti merangkai nada hingga ia tampil diatas panggung. "semua nada adalah kesempatan.....". Kalo ada obsebsi untuk mencapai sesuatu pasti Tuhan akan menunjukan jalan, karena Tuhan maha Tau.

3. Kesuksesan adalah sebuah Keyakinan, iklannya juga seputar kisah bermusic, "music menyatukan.....". Selama ada keyakinan bahwa kesuksesan itu akan datang menghadang, niscaya ia akan benar-benar nyata.

4. Totalitas Sebuah Kualitas. iklanya menggambarkan orang yang sedang berusaha membuat ukiran dengan bahan korek batangan, dengan kayu sekecil itu ia berusaha menghasilkan karya terbaiknya.

5. Taklukan Tantanganmu. iklannya aku gak begitu suka karena berlebihan sekali, yaitu menggambarkan seorang pegawai proyek yang menyelamatkan beton yang hampir jatuh dari alat berat.

Sementara itu yang sudah aku amati dan berasa menjadi sebuah Kata-Kata Inspiratif yang secara tidak langsung menyemangatkanku untuk selalu berusaha menggapai sesuatu yang lebih baik. Ngomong-ngomong soal rokok, aku adalah pembenci asap rokok, jadi sehebat apapun seseorang bila sudah bersahabat dengan rokok terlihat tak menarik lagi bagiku.

salam hormat dariku,

wong_anTeng