Selamat Jalan Nelson Mandela, Dunia Pasti Mengenangmu

Nelson Mandela (Getty Images)
Jumat (6/12/2013), Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma mengumumkan meninggalnya salah satu tokoh yang begitu familiar yakni Nelson Mandela:

"Dia sekarang telah beristirahat, dia sekarang damai," kata Zuma seperti dilansir AFP



Mungkin tak hanya warga Afrika Selatan saja yang kehilangan, namun juga dunia. Beliau adalah tokoh pejuang kemanuasiaan yang bisa menjadi inspirasi nyata dalam melawan ketidakadilan. Kehidupannya begitu berliku, dari menjadi tahanan hingga menjadi presiden kulit hitam pertama di Afrika selatan.

Pria kelahiran Mvezo, Provinsi Cape pada 18 Juli 1918 silam ini pernah menekuni profesi sebagai pengacara. Tapi ia justru menghabiskan masa hidupnya dengan mendekam dipenjara selama 27 tahun (tapi sebenarnya ia divonis penjara seumur hidup), kenapa? itu karena ia menyerukan yang namanya politik anti-apartheid. Selama dipenjarakan di Pulau Robben, ia menderita tuberkulosis dan sebagai tahanan politik kulit hitam, ia mendapatkan perawatan tingkat terendah dari pekerja tahanan. Pada tahun 1990, situasi politik di Afsel cenderung membaik. Partai ANC tak lagi dilarang dan Mandela dibebaskan.

Dia tak berhenti berjuang, hingga akhirnya menjadi presiden Afsel periode 1994-1999, selama menjabat menjadi presiden dia fokus pada penghapusan pengaruh apartheid dengan memberantas rasisme, kemiskinan dan kesenjangan, dan mendorong rekonsiliasi rasial. Hingga akhirnya ia menjadi simbol perdamaian dunia yang mendapatkan Nobel Perdamaian pada tahun 1993 dan menerima lebih dari 250 penghargaan atas perjuangannya melawan apartheid atau diskriminasi kulit hitam di Afsel.

Namun ia hanya menjabat sebagai presiden selama satu periode saja, kemudian ia pensiun dari dunia politik ditahun 2004, sejak itulah ia bak ditelan bumi seakan menghilang dari publik, terakhir ia tampil dihadapan publik ketika final piala dunia 2010 dimana Afsel sebagai tuan rumah.

Akhirnya 5 Desember 2013, beliau menghembuskan nafas terakhir setelah 5 tahun belakangan kesehatannya memburuk, bahkan Sebelum dirawat di rumah, Mandela menghabiskan waktu selama 3 bulan dirawat intensif di rumah sakit, akibat infeksi paru-paru yang dideritanya.

Nelson Mandela memiliki 6 orang anak, Madiba Thembekile, Makgatho Lewanika, Makaziwe ,Maki, Zenani, Zindziswa. Pernah menikah 3 kali selama hidupnya.


salam hormat,
dr pojokan

Semakin Banyak Peminat Konten Negatif di Indonesia

http://www.drpojokan.com/2013/12/semakin-banyak-peminat-konten-negatif.html
Internet semakin mudah diakses, dari hp murah pun sudah bisa untuk internetan, atau bisa via warnet dimana kini banyak usaha warnet berdiri, atau bisa dengan modem sendiri dirumah. Dibalik kemudahan akses internet itu tersirat bahwa semakin banyak peminat konten negatif di Indonesia, konten negatif yang paling banyak dicari adalah yang berbau-bau pornografi. Kominfo sendiri mengaku belum 100% berhasil memblokir konten porno. Kalau menurutku sih, memang konten porno itu meski ngakunya sudah ada usaha pemblokiran tapi masih gampang-gampang aja untuk diakses, bahkan anak kecil pun bisa.

Soal banyaknya peminat konten negatif di Indonesia terutama yang konten pornografi itu tak perlu dibuktikan lagi, itu sudah jelas. Kalau mau bukti, sederhananya lihat blog ini, ceritanya beberapa waktu yang lalu aku ikut acara blogger dengan tema "cerita ABG", karena kata tersebut bila dicari digoogle yang muncul adalah konten-konten negatif yang berbau-bau pornografi. Aku bikin postingan judulnya Cerita ABG: Anak SMP Bikin Video Porno, lihat apa yang terjadi? postingan tersebut bisa nangkring menjadi postingan terpopuler diblog ini (mengalahkan postingan-postingan sebelumnya tentang pemasaran) dengan kata kunci negatif yang beragam, misal:
http://www.drpojokan.com/2013/12/semakin-banyak-peminat-konten-negatif.html
Aku sendiri sebenarnya risih, kenapa postingan itu justru jadi postingan terpopuler? mungkin ya itu tadi karena banyaknya peminat konten porno di Indonesia. Sempat ingin menghapus postingan tersebut namun aku pikir toh isinya enggak porno gitu loh, jadi ya sudahlah.

Banyaknya peminat konten porno itu juga sebagai pertanda bahwa dari masyarakat sendiri belum ada kesadaran. Untuk menghalang konten porno itu mungkin harusnya gak hanya kominfo aja yang melakukan pemblokiran tapi para blogger hendaknya juga turut bergerak untuk membuat konten-konten positif yang mungkin bisa menenggelamkan posisi konten-konten negatif itu di mesin pencari. Biar bagaimanapun konten porno itu lebih banyak berdampak buruk, terutama bagi pergaulan remaja saat ini.

STOP PORNOGRAFI......

salam hormat,
dr pojokan

Menjadi Seorang Penulis Buku

http://www.drpojokan.com/2013/12/menjadi-seorang-penulis-buku.html
Ceritanya lagi bengong dipojokan sembari megang buku yang masih kinyis-kinyis nan rapi karena berbalut platik tipis yang bening. Pengen buka tapi masih belum begitu iklas, karena menurutku bukunya tetep akan lebih manis bila dibiarkan terkurung dalam sangkar plastik yang transparan itu. Lalu tiba-tiba malah berandai-andai, bagaimana ya bila aku menjadi seorang penulis buku? (Kadang kepo juga sih, tentang gimana caranya biar bisa menulis buku, sebuah buku loh ya, bukan blog!) ini bukanlah andai-andai pertama kali, tapi mungkin berkali-kali namun selalu aku abaikan karena takut kena karma.

Haaa karma, Karma APA?
(*lagi biar kesannya penasaran) KARMA apa?
(*sekali lagi biar seolah horor) KARMA APA????

1. Aku gak suka baca buku
Karena gak suka baca buku, otomatis enggan beli buku dong.
Terus kalau aku bikin atau nulis buku apa ada yang mau beli? apa ada yang mau baca? inilah pikiran jorok yang pertama.

2. Baca buku itu = tidur
Aku gak suka baca buku karena bagiku baca buku itu sama dengan tidur, mungkin baca paragraf pertama cuma angop, paragraf kedua angop lagi, paragraf ketiga lagi-lagi angop, paragraf selanjutnya bisa aja buku udah nangkring diatas muka.
Terus kalau aku bikin buku, kalaupun ada yang beli tapi kalau buku-ku cuma dijadiin pengantar tidur gimana perasaanku? itulah pikiran jorok yang kedua.
3. Suka gak tega lepas kemasan plastik buku
Kalau harus membuka buku yang masih dalam kemasan itu rasanya gimana gitu, karena suka gak tega lepas kemasan plastik buku apapun itu. Ya itu tadi, menurutku, buku-buku itu akan tetep lebih manis bila dibiarkan terkurung dalam sangkar plastik yang transparan itu gitu.
Terus kalau aku bikin buku lalu ada yang beli, terus habis beli gak dibaca tapi cuma dipajang dibalik lemari kaca dalam keadaan masih terbungkus rapi dalam plastik, bagaimana perasaanku? demikianlah pikiran jorok yang ketiga.
4. Untuk pikiran jorok yang ke empat, ke lima dan yang lainnya biarlah menjadi rahasia. (*alasan, padahal gak punya pikiran jorok lainnya)

Aku sadar pikiran jorok-ku itu berseberangan dengan para teori tentang bagaimana caranya menjadi seorang penulis, itulah mengapa rasanya tak memungkinkan bilamana aku menulis sebuah buku. Karena konon untuk menjadi seorang penulis itu ya berarti harus suka banyak baca, untuk menambah wawasan, imajinasi atau apalah gitu. Kalau gak banyak baca itu wawasannya sempit, ya itu memang betul banget.

Terus selain pikiran jorok soal takut karma itu, aku juga punya pikiran lain yang tak kalah joroknya yakni tentang fiksi atau non fiksi. Kalau nulis buku itu ya meliputi dua hal itu gitu kan, terus kalau fiksi itu yang aku tau adalah kisah yang gak nyata gitu kan, kalau gak nyata berarti bohongan dong? lah aku kan orangnya jujur, gak bisa bohong!!! (*alasan, padahal karena wawasan sempit jadi gak bisa berimajinasi). Terus kalau non fiksi berarti fakta alias nyata, lah hidupku aja datar-datar aja, gak ada seru-serunya sama sekali, lalu fakta apa yang menarik untuk dibukukan? GAK ADA!

Entahlah...tapi tiba-tiba ingat, kan aku pengen baca buku, kok malah nulis diblog? sementara bukunya masih rapi dalam sangkarnya! Buat penulisnya, sori teman, aku belum tega membuka bukumu. Entaran deh... siapa tau abis beli bukumu dan baca bukumu nanti mak ada kadabra aku menjadi seorang penulis buku.



salam hormat,
dr pojokan