10/27/2021

Geger Izin Edar Frozen Food Bikin Pelaku Usaha Dipanggil Polisi, Gimana Nasib Penjual Frozen Food?

Sejak pertengahan Oktober 2021 heboh kabar tentang pengusaha frozen food dipanggil polisi, dalam narasi disebutkan bahwa para pengusaha frozen food terancam hukuman penjara dan denda sekian M terkait izin edar. Apa iya? Aku pun deg-degan. Terkait Geger Izin Edar Frozen Food Bikin Pelaku Usaha Dipanggil Polisi, Gimana Nasib para Penjual Frozen Food?


Langsung deh baca-baca berita terkait. Ya intinya produk frozen yang punya masa simpan lebih dari 7 hari harus punya izin edar. Terkait dengan heboh para pelaku usaha frozen food yang dipanggil itu konon diutamakan untuk pembinaan dulu, jadi jangan resah.


Tapi aku juga deg-degan sih karena saat ini sedang usaha jualan frozen food dalam bentuk ikan dan daging beku. Seperti dori fillet, cumi tube, jual slice beef daging sapi dll. Intinya sih produk bahan makanan beku, bukan makanan olahan yang dibekukan seperti nugget, empek-empek atau semacamnya. Makanan olahan seperti nugget dan semacamnya ini jika dijual umum atau ke toko-toko formal wajib punya izin edar. Kalo bikin nuggetnya cuma dimakan sendiri tentu tidak perlu izin edar.


Nah kalau aku jual frozen food ini posisinya hanya sebagai distributor aja, jadi tidak produksi sendiri. Intinya seperti penjual biasa yang kulakan barang terus dijual lagi, tanpa mengubah produk itu sendiri.



Lalu kalau ditanya soal izin edar produk frozen food yang dijual itu gimana? Nah, itu aku bingung jawabnya hehe.... . Lah terus piye? Kalau sampai kena masalah ya secara logika aku harus minta dokumen izin edarnya ke yang produksi barang gitu kan? misal dori fillet itu kan sudah diproses sedemikian rupa, minta aja dokumennya ke pabriknya. Daging sapinya ya minta aja dokumennya seperti sertifikat halal ke tangan pertamanya. Kecuali kalo produknya itu dibranding lagi, dilabeli sendiri, ditempel stiker pakai merk apa gitu tentu bermasalah. Jadi misal aku ambil dori fillet dari pabrik, lalu aku kasih tempelan merk "ikan rakyat", nah itu gak boleh. Karena seakan-akan 'ikan rakyat' ini adalah produk baru, produk ku sendiri gitu. 


Dan kebetulan 27 Oktober 2021 orang terdekat menjadi salah satu dari sekian orang yang dipanggil ke kantor polisi. Terus diapain? Dipenjara atau didenda? Ya cuma ditanya-tanya aja, semacam klarifikasi gitu lah. Karena ya itu tadi posisinya hanya distributor yang jual barang apa adanya tanpa mengubah barang itu sendiri, tinggal tunjukin saja dokumen yang diperlukan, sample produk jika diminta. Proses dikantor polisi memakan waktu berjam-jam jadi jangan lupa sarapan. Yang kena masalah lebih lanjut adalah penjual yang branding ulang dengan nama semaunya sendiri tanpa izin, atau toko frozen food yang bikin merk/label atau semacamnya tanpa izin resmi. Apakah kehebohan ini juga menimpa produk lain selain produk frozen food? Ya sepertinya produk lain juga, karena pas di kantor polisi ada yang produk kopi juga dipanggil. Dengan kejadian ini intinya para pelaku usaha itu diarahkan agar punya izin edar yang resmi gitu. 


Cukup sekian ketak-ketik pengalaman tentang izin edar frozen food yang bikin deg-degan. Karena belakangan ini memang makin banyak yang jualan frozen food apalagi sejak pandemi ya kan ??


Yang jualan tetep semangat ya jualannya, semoga jualannya laris manis selalu. 


Salam ketak-ketik, 
dr pojokan

10/11/2021

Nostalgia Jualan Online Dari Enol Lagi Enol Lagi

Dulu awal ngeblog itu karena suka ketak-ketik, lalu nyobain jualan online via blog, entah aku udah ganti produk jualan berapa kali. Yang pasti jualan tas pernah, jualan minyak bulus pernah, jualan kaos, jualan payung dan entah apalagi yang pasti saat postingan ini diketik aku lagi jual ikan dan daging beku. Tapi dulu itu sempat vakum jualan online beberapa tahun karena nyobain cari penghasilan dari google adsense baik via blog ataupun youtube. Jadi diam-diam gini aku pernah jadi youtuber (tapi diera youtube belum sebooming sekarang). Dan jangan tanya chanelnya apa, karna sudah almarhum kena banned hahaha...

Nah kalo soal jualan online itu aku biasanya pakai cara sebisanya aja, gak seperti suhu-suhu IM yang sampai ngiklan gitu-gitu. Dan tiap kali ganti produk itu berarti jualan mulai dari enol lagi enol lagi. Misal tadinya jualan tas, lalu jualan payung ya itu berarti bikin blog baru lagi, beli domain baru lagi gitu, materi produknya baru lagi. 

Rasanya Jualan Online Dari Enol

Saat ini untuk jual ikan dan daging beku memang udah bikin domain dari tahun 2019, sampai tulisan ini diketik jualannya masih jalan. Nah, bulan September 2021 nyobain bikin blogspot gratisan dan memang gak niat untuk dibelikan domain, niatnya memang biar gratisan gitu aja. Produknya memang tetap sama yakni ikan dan daging beku tapi semua baru alias mulai dari enol, baik itu blognya ataupun nomor kontaknya, bahkan akun sosmednya seperti IG dan FBnya juga baru alias dari 0.

Dari Pojokan Fish & Meat Frozen


Anggapnya blog gratisan itu bikinnya awal September 2021, hingga tanggal 11 Oktober 2021 ada yang ngontak 2 orang, tapi belum pecah telur, itu karena aku posisinya baru pulang Klaten sedangkan yang mau beli itu keburu dipakai jadi ya udah deh. Tapi setidaknya bisa mengenang beginilah ketika awal jualan, baru ada yang ngontak gitu aja udah seneng meski gak jadi beli hehehe...

Selain untuk nostalgia jualan dari enol lagi enol lagi, blog baru itu juga untuk membuktikan bahwa setiap usaha pasti ada hasilnya gitu aja. Emang iya pasti ada hasilnya? kalau aku sih yakin aja pasti ada hasilnya, asal gak males untuk posting produk, entah itu di blog, IG, FB, marketplace atau lainnya. Kalau aku sejauh ini cuma posting di blog, IG dan FB. Soalnya kalau tiktok, twitter, youtube, marketplace itu masih belum aktif. Iya baiknya memang semaksimal mungkin semua dijelajahin untuk menjual produk gitu ya, tapi apa daya kadang masih suka bingung sendiri. Jadi sementara sebisanya dulu gitu, yang penting tetap jalan dan jangan malas.

Kalau udah posting ini itu tapi gak ada yang ngrespon gimana? jangankan komen lah wong yang like aja gak ada gitu, gimana? kalau aku sih gak gimana-gimana. Karena dari pengalaman sebelumnya, produk yang aku posting itu yang like sedikit banget, yang komen juga gak ada, tapi ordernya via DM atau WA. Intinya posting aja produk itu dimana aja tapi jangan lupa dikasih kontak ordernya gitu. Kalau bisa juga hindari cara posting jualan yang mungkin bikin kesal orang lain, misalnya posting produk di facebook dengan tag teman secara random, karena belum tentu orang yang ditag itu berkenan akunnya ditag-tag gitu. 

Terus misal produknya itu jangkaunnya lokal ya langsung sebutin aja daerah jangkaunnya, misalnya aku jual ikan dori fillet daerah Kartasura atau Solo maka dalam postingan atau blog udah ada info bahwa produknya tuh area Surakarta dan sekitarnya. 

Ya gitu deh, untuk jualan online itu aku pakai langkah yang sederhana aja, sebisanya tapi terus belajar, meski mungkin caranya cuma gitu doang tapi aku menikmatinya dan seberapapun hasilnya disyukuri gitu aja.

NB: Akhirnya akun baru yang untuk jualan itu pecah telur 3 November 2021, lokasi pembeli pun gak jauh dari rumah. Dan itu berarti posting jualannya tepat sasaran. 




Salam ketak-ketik, 
dr pojokan


9/25/2021

Bikin Blog Baru Susah Index? Gimana Nasib Blog Kedepannya? Yang Punya Domain Masih Terus Diperpanjang?

Lama kali gak mengikuti dunia perbloggeran, yah memang sih domain blog ini masih aku perpanjang tapi liat aja udah lama gak ketak-ketik. Kira-kira yang dulu rajin banget posting dan bangga banget jadi blogger tapi kini entahlah sepertiku gini ada gak ya? semoga gak ada. Seingetku dulu tahun 2012-san itu aku semangat-semangatnya ngeblog. Hingga kesininya ya gini deh, sampai malu kalo masih ngaku-ngaku jadi blogger hehehe...

Eh tapi kayaknya dunia perbloggernya juga makin sepi kan kesininya? atau hanya perasaanku aja? ya kan sekarang kebanyakan pada main tiktok, IG atau youtube. Yah kalo buat model orang sepertiku sih pasti nyerah kalo suruh main video, lebih suka ketak-ketik aja, eh tapi ketak-ketik pun udah jarang sekarang.

Apa iya sekarang masih ada yang suka baca-baca blog gitu? kayaknya makin berkurang ya, tapi ya gak tau dhing. Lagian sekarang bikin blog baru sudah index google ya? atau susahnya ini karena aku bikinnya ngawur? iya sih, aku bikinnya ngawur kok, jadi susah hehehe.

Yah ceritanya iseng bikin blogspot baru daripojokan.blogspot.com dan ini ngawur banget sih. Judul blognya Dari Pojokan Fish & Meat Frozen. Blog untuk jualan? iya, tapi ya itu tadi ngawur aja. Kan biasanya kalo blog buat jualan itu dari alamat, judul, tag dan segalanya harus dimasukin kata kunci gitu kan? lah itu bikin ngasal doang.

Dari Pojokan Fish & Meat Frozen



Tapi ya gitu lah, bikinnya ngawur sambil gak bersemangat karena merasa nasib blog kedepannya tuh bakalan gak jelas gitu loh. Tapi ya gak tau juga dhing, karena kini orang belanja online pada suka via market place entah itu si sopipi atau si topedped.

Tapi apa iya jualan online lewat blog prospeknya makin buruk? sejauh ini tetap bisa-bisa aja sih jualan lewat blog, asal blognya page one hehehe... Kalo blognya gak ke indek kayak blog Dari Pojokan Fish & Meat Frozen itu susah karena gimana ada yang beli orang pengunjungnya aja kagak ada. Kalau posisi rangking digoogle bagus ya setidaknya ada harapan dikunjungi orang sehingga memungkinkan terjadinya transaksi gitu kan. 

Entahlah gimana nasib blog kedepannya, aku sendiri mau ngeblog serajin dulu juga udah susah, itu coba bikin blogspot baru juga cuma ngawur, mau jadi apa aku ini *hehehe...

Btw yang punya domain kini masih diperpanjang gak ya? Apalagi yang punya lebih dari satu domain. Dulu beli domain dot com kan gak nyampai 100rb, untuk perpanjangan sekarang kan 150rb lebih. Sampai saat ini aku cuma memperpanjang 2 domain, domain blog ini dan blog lain ada satu lagi. Cuma 2 domain aja berasa mahal gitu hehe.... 

Temen-temen blogger apa kabar ya, apakah masih rajin posting? apakah masih rajin blogwalking? apakah domainnya sudah hangus? Apakah-apakah? 

NB: Kalau bikin blog baru biar segera index baiknya dimasukin ke google search console



Salam ketak-ketik, 
dr pojokan


9/10/2021

Ganti ATM BRI Kadaluarsa dan Aktivasi Brimo (Bayar 15rb Antrenya Ya Ampun...)

Lama banget gak ketak-ketik dari pojokan, begitu posting ngeluh tentang pengalaman Ganti ATM BRI Kadaluarsa dan Aktivasi Brimo (Bayar 15rb Antrenya Ya Ampun...). Eh tapi ini gak ngeluh dhing, anggap ini sambat gitu aja. *podo wae...

Ganti ATM BRI Kadaluarsa

Sebelumnya tahun lalu ATM Mandiri yang kadaluarsa, kini giliran ATM BRI. Apakah beda? Sama-sama ngurus saat pandemi dicabang ndeso sih agak beda sih.


Ketika perpanjangan kartu ATM Mandiri itu begitu datang langsung ditanya keperluan apa, dikasih formulir dan ambil nomor antrian. Berasa lebih cepat karena yang antri juga gak begitu banyak.


Lah kalo antrean BRI, apalagi di desa? Oh.... dijamin full tank hehe...


Begitu datang ambil nomor antri,  dateng pagi aja udah dapat no 28. Nah jam satuan siang baru dapet giliran masuk. Itu layanan CS gak ada istirahat loh, jam 12 tetep melayani. Intinya buat ganti kartu ATM BRI kali ini aku butuh waktu sehari dari pagi sampai bank mau tutup. Nunggu antrenya lama banget.


Syarat ganti ATM BRI kadaluarsa itu apa aja? Cuma buku tabungan, Kartu ATMnya dan KTP. Berhubung punyaku itu udah kelewat bulannya jadi kena biaya 15rb.


Lalu kalau Aktivasi Brimo itu gimana? Gak gimana gimana, gratis kok. Tinggal bilang aja ke CSnya, siapkan email aktif, nomor hp aktif yang ada pulsanya minimal 5rb. Nanti oleh CS dipandu daftarnya, intinya tinggal ngisi User ID yang terdiri dari huruf dan angka, begitu juga paswordnya.


Oh iya sebelumnya kan pakai sms banking, tapi bulan ini gak bisa dipakai, transaksi gagal terus ada keterangan suruh daftar lagi gitu. Tapi ketika tanya CS katanya udah gak perlu lagi kalo udah ada Brimo. Ya iya sih, kalo pakai SMS itu boros pulsa, bahkan kalau transaksi gagal pun tetep pulsa kepotong.


Ya gitu doang sih kalau mau Ganti ATM BRI Kadaluarsa dan Aktivasi Brimo. Gampang kok, kalau soal antrean itu mungkin tergantung lokasi sih, tapi kalau di desa gitu rata-rata banyak yang antre ke CS entah bawa sertifikat atau ngajuin apa-apa gitu dimusim pandemi ini.



Salam ketak-ketik,
dr pojokan