18 July 2019

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Di Pegipegi Bayar Via Alfamart, Gampang Ternyata!

Ketak-ketik postingan ini bukan endorse loh ya, meski sebut merk ini itu. Jadi ceritanya suatu ketika ada saudara mendadak buru-buru mau ke Riau. Dia tanya-tanya kalau tiket pesawat ke Riau harganya berapa soalnya naik bus perjalanannya butuh waktu beberapa hari baru sampai. Solusinya ya buka google ketik “tiket pesawat jogja – Riau”, mau ngetik Klaten Riau kan gak mungkin jadi ya nebeng atas nama Jogja –hehehe-.

Dengan jurus ngetik kata kunci itu sudah banyak sekali pilihan yang keluar, karena yang paling atas pegi-pegi terus ya udah klik pegi-pegi. Ngisi tanggal berangkatnya, keluarlah pilihan aneka pesawat dari lion hingga garuda. Dan akhirnya pilih apa??? Jelas dong bukan garuda tapi lion yang lebih murah –eaaa-.

Waktu itu tiket lion air dari Jogja ke Riau harganya 1,6jt. Itu sekali jalan alias gak pakek transit, sementara itu kalo pakai garuda diatas 2,5jt itu pakek transit. Kala itu dapat harga 1,6jt udah gak mikirin itu mahal atau murah, yang penting dapet gitu karna keburu-buru. Jadi gak sempat bandingin dengan yang lain, padahal biasanya aku kalo beli sesuatu via online sukanya bandingin ditempat satu dengan tempat yang lainnya, yang lebih murah angkut gitu.

Beli tiket pesawat di pegi-pegi itu ternyata mudah, tinggal ngisi data pemesanan lalu pilih metode pembayaran. Saat itu pilih via alfamart karena yang dekat dari rumah si mart yang itu. Batas waktu pembayaran kurang dari satu jam, kalo gak segera dibayar maka order otomatis dianggap batal. Langsung cusss ke alfamart terkedekat.



Sampai di alfamart tinggal tunjukin kodenya ke kasir lalu bayar sesuai nominal, dimana saat itu tiket Jogja ke Riau 1,6jt lebih dikit. Setelah bayar beberapa menet kemudian dapat email tiket pesawatnya, lalu diprint terus dikasih ke saudara. Udah gitu doang!

Yang lebih gampang ada sih, bayar pakai mobile banking jadi gak perlu kemana-mana. Tapi kalau aku memang biasanya kalau bayar-bayar pakai alfamart atau via ATM aja, yang banking-banking gak punya sih. Oh iya, itu kalau bayar via alfamart bisanya pembayaran dibawah 5jt, jadi kalau tiketnya diatas 5jt gak bisa bayar tunia ke alfamart gitu.

Gak hanya tiket pesawat sih, kalau di pegi-pegi misal mau nginep hotel ya tinggal booking lalu bayar di alfamart atau indomart, setelah bayar bisa langsung chek-in. Aplikasi-aplikasi semacam pegi-pegi, traveloka dan sejenisnya itu memang sekarang bikin beli tiket atau booking hotel jadi lebih mudah. Soal harga jadi lebih murah atau enggak ya entahlah. Yang penting mudah gitu aja.


Salam ketak-ketik,
dr pojokan

16 July 2019

Paket JNT Status Barang Sudah Sampai Tapi Belum Diterima, Terus Gimana Dong?

Paket JNT Status Barang Sudah Sampai Tapi Belum Diterima, Terus Gimana Dong? Aku punya sedikit cerita. Mungkin ada yang hobi belanja online? Aku dulu sering belanja online tapi bukan hobi loh ya. Dulu itu karena memang butuh barang-barangnya tapi ogah keluar jadi ya udah beli online aja gitu. Kalo sekarang udah jarang, tapi belum lama ini beli minyak gosok dari Bali. Penjualnya sih dulu kakak kelas waktu kuliah, jadi belinya itu gak di market place seperti shopee atau semacamnya tapi belanja ke perorangan langsung.



Barang dikirim via JNT, nah kalo via JNT atau JNE biasanya aman-aman aja karena udah biasa pakai dan barang sampai tanpa masalah. Tapi paket minyak itu kemarin gak dateng-dateng lalu aku cek resi ke web JNT. Dan jreng… jreng… status sudah sampai dan terima oleh namaku. Otomatis kaget dong, karena aku belum terima barang, aku tanya orang rumah juga katanya gak ada paketan datang.

Aku tanya ke mbak-nya yang jual dan hanya disuruh tanya ke kantor JNT terdekat. Males deh, karena dari ruma ke tempat JNT-nya lumayan jauh. Keesokan harinya mau ke JNT pagi-pagi tapi gak jadi, aku milih nunggu sehari lagi kalo-kalo aja itu barang baru dikirim. Dan ternyata iya, sorenya ada telpon masuk tanya alamat sebelah mana.

Intinya itu barang ternyata masih dibawa oleh kurir dan belum dikirim, tapi yang bikin deg-degan adalah ketika cek resi di web-nya itu statusnya sudah terima. Aku jadi mikir mungkin itu emang sengaja diisi sudah sampai gitu biar sesuai target pengiriman? Walau aslinya barang belum benar-benar diterima.

Harusnya gak gitu ya, kalau memang belum dianter ngapain didatanya diisi sudah diterima? Ah embuhlah…

Jadi kalau misal teman-teman sedang belanja online di shopee atau lainnya kebetulan dikirim pakai JNT lalu cek resi tapi status sudah sampai padahal belum diterima maka coba sabar atau tanyakan ke JNT terdekat. Siapa tau memang barangnya masih dibawa kurir tapi belum dianter meski diresinya udah diisi sudah sampai gitu.

Dulu aku juga jualan online tapi jaman JNT belum ada, dulu masih pakai pos, JNE, Elteha dll. Sekarang aku juga masih jualan tapi jualan frozen food namanya Widha Frozen and Fish Supplier, layanan order area lokal aja jadi gak pakai JNT atau semacamnya.


Salam ketak-ketik,
dr pojokan

15 July 2019

Ternyata Menjadi Pecinta Drakor Itu Tidak Mudah Dan Aku Menyerah!

Dulu sempat pengin banget coba-coba nonton drakor untuk hiburan, pertama nonton semangat banget sampek ngabisin kuota. Tapi setelah nonton 2 judul rasanya seperti bosan, ternyata menjadi pecinta drakor itu tidak mudah dan aku menyerah. Padahal kan dulu bayangannya kan lumayan tiap habis nonton bisa buat postingan di blog gitu, tapi ternyata tak seperti yang terbayangkan. Padahal dulu udah milih yang lucu-lucu biar menyenangkan dan gak ngebosenin tapi akhirnya bosan juga.



Yah mungkin nonton drakor itu ibarat hobi, kalo dasarnya gak suka ya gak bisa dipaksain. Bahkan pura-pura suka pun gak bisa, padahal sih di Trans TV itu makin sering muter drakor ini itu, di youtube juga banyak. Mungkin ini akibat terlalu negativ thinking seperti yang pernah aku ketak-ketik di postingan yang judulnya 4 Gambaran Ngeri Para Pecinta Drakor!

Dulu sebagai penonton drakor level pemula takut naik level jadi pecinta drakor garis keras, akhirnya ketakutan itu jadi nyata karena aku gagal naik level. Kira-kira kenapa kok gak bisa menjadi pecinta drakor sejati? Apakah karena pemain-pemainnya kurang ganteng/cantik? Apakah karena miskin kuota? Apakah karena gak kebagian colokan listrik? Tentu buka karena itu, ye kan? Eh tapi kalo karena miskin kuota ya agak-agak iya sih *hahaha…

Ya gimana ya, pertama tuh nonton 2 judul itu bisa sampek episode terakhir, tapi berikut-berikutnya nyoba nonton yang lain rasanya bosan. Kadang udah bisa nebak ceritanya gitu loh, kan jadi gak asik karena mikirnya “halah gitu doang”, “tuh kan gitu”.

Mungkin memang akunya yang gak cocok hidup diair ^eh gak cocok hidup mendrakor. Ya udah hiburannya kembali ke blog aja, meski hanya ketak-ketik ini itu gak konsisten bin gado-gado. Yang tadinya blog ini mau rutin posting label DRAKOR eh akhirnya enggak jadi.

Ah udahan ah… jualan nugget, sosis, ikan dori, kakap dll dulu di Supplier Frozen Food (www.supplierfrozenfood.com) dan jualan payung di Cetak Payung Murah (www.payunghargamurah.com).



Salam ketak-ketik,
dr pojokan

10 July 2019

Hasil Pendapatan Blog Kerjasama Dengan Babe Apps, Besar Atau Tidak?

Tahun 2018 aku pernah ketak-ketik pengalaman dapat tawaran kerjasama dengan babe apps. Jika yang dapat tawaran itu adalah blogger level atas mungkin gak akan banyak mikir untuk mengabaikan tawaran itu. Berhubung aku blogger receh maka kala itu iseng-iseng nyoba menerima tawaran itu dan hasilnya sudah sedikit aku ceritakan dipostingan sebelumnya yang judulnya Dapat Penawaran Kerja Sama dari BABE Apps (Baca Berita), Sebaiknya Gimana? Ambil Atau Tidak?



Dipostingan sebelumnya itu intinya secara pendapatan masih zonk tapi secara visitor ada peningkatan. Saat itu data belum bisa dilihat, karena masih awal-awal. Lalu sekarang setelah satu tahun apa kabar? Hal yang paling bikin penasaran tentunya adalah tentang hasil pendapatan blog kerjasama dengan babe apps besar atau tidak? Kira-kira banyak atau dikit hayo? piro hayo???? selama setahun aku sudah berapa kali dapat transferan dari babe apps? Piro hayo???

Jawabnya adalah…..

Adalah…..

Belum sama sekali dapat tranferan, ya bisa dilihat estimasi pendapat blog ini selama setahun dari babe apps adalah angka yang dikotakin warna merah biru.



Jelas ya, itu maksudnya adalah lima puluh enam ribu empat ratus sembilan puluh delapan rupiah bukan 56 juta apalagi $56,498.

Jika dilihat selama ini pendapatan tertinggi terjadi pada suatu hari yakni tanggal 1 Januari 2019 yakni sebesar lima ribu sekian rupiah. Dan jika di cek kala itu aku habis bikin postingan yang judulnya 4 Gambaran Gaya Hidup Memprihatinkan Para Pecinta Drakor!



Jadi kesimpulan dari kerjasama dengan babe apps selama setahun itu aku tuh belum pernah dapat transferan, karena untuk bisa dapat transferan minimal estimasi pendapatan adalah sejuta alias 1jt alias sak nyuto. Lah kalo selama setahun dapatnya lima puluh ribu alias seket ewu lalu butuh berapa tahun aku bisa dapat transferan dari babe apps? Berapa tahun hayo0o? dah ya gak usah dihitung. *hahaha…

Kenapa hasilnya sedikit itu? menurutku, ini menurutku loh ya, Ini semua karena blog ini memang jarang update, dan lebih dari itu nilai klik atau pendapatan dari babe apps itu memang tidak banyak alias receh banget. Kalau misal rajin pakek "ngoyo banget" gitu ya mungkin bisa-bisa aja PO tapi sama-sama ngoyo ya mending main google adsense aja, tapi ya terserah dhing.

Ya itu sedikit pengalaman receh ketak-ketik bersama babe apps. Soal mencari penghasilan dari blog itu bisa macem-macem misal dari google adsense, dari review, dari lomba blog, atau dari kerjasama macam babe apps itu atau lainnya. Tinggal pilih senyamannya aja, kalau aku selaku blogger yang gak pernah naik pangkat ya gitu deh, sukanya coba-coba ini itu, hasilnya zonk ya dinikmati aja. Bisa berbagi pengalaman receh gini aja udah seneng kok, karena rasa seneng itu gak melulu diukur dengan uang. *sok bijak... hehehe...


Salam ketak-ketik,
dr pojokan