23 July 2019

Dari Tebing Breksi Ke Hutan Pinus Pengger, Tidak Jauh Dan Jalannya Mudah Dicari!

Ketak-ketik kali ini cuma mau posting jalan dari tebing breksi ke hutan pinus pengger. Pertama ke Tebing Breksi Jogja dulu itu tahun 2017, ceritanya ikut acara liputan duta damai region Jogja. Dulu datang ke Tebing Breksi sendiri modal buka google map, intinya Tebing Breksi itu dari Prambanan ambil arah ke jln piyungan, ratu boko masih luruh arah candi ijo. Nanti lama-lama ketemu petunjuk arah jalan masuk ke Tebing Breksi.



Nah, setelah tahun 2017 itu akhirnya July 2019 main lagi ke Tebing Breksi. Nampaknya masih terus dikembangkan alias dibangun, karena yang aku lihat disekitarnya udah jauh berbeda dari sebelumnya. Dulu waktu kesana belum ada spot selfie berbayar, sekarang ada beberapa, satu orang tarifnya 5rb. Apakah aku ikut selfie-selfie? Tentu tidak.



Masih seperti tahun 2017 dimana aku datang cuma menikmati pemandangan dan mengambil beberapa foto yang diposting di IG, tanpa pajang-pajang foto muka.

Kalo naik jeeb itu tarifnya dari dulu tidak berubah yakni 30rb. Untuk tiket masuk yang dulu hanya seiklasnya sekarang jadi 5rb per orang. Tiket segitu masih termasuk murah sih, ye kan...

Lalu setelah beberapa saat panas-panasan di Tebing Breksi akhirnya pilih nyobain ke Pinus Pengger, yang ternyata tidak jauh dan mudah dicari jalannya untuk orang yang belum pernah kesana. Intinya dari jalan piyungan itu lurus aja kearah gunung kidul, naik-naik dan naik sampai polsek wonosari belok kanan. Setelah itu naik-naik terus sekitar 3 KM dan sampailah ke Pinus Pengger.

Namanya di hutan jadi ya hawanya lebih adem ketimbang di Tebing Breksi. Ketika di hutan pinus pengger pun hanya menikmati pemandangan saja, tidak ikut foto-foto dispot selfie. Tempat foto selfie berbayar di hutan pinus pengger yang tervaforit adalah di spot foto yang bentuknya seperti tangan dan yang ada tulisannya pinus pengger. Kalo mau foto perlu ngantri (pas rame).



Sama seperti di Tebing Breksi, saat di Pinus Pengger pun hanya menikmati pemandangan saja alias gak ikut-ikut foto di spot-spot selfie itu. Mungkin datang ke pinus pengger itu enaknya pas matahari tenggelam jadi bisa adem-adem indah piye ngunuh.



A post shared by Widha (@widhawatitok) on


Jarak Tebing Breksi ke Hutan Pinus Pengger versi google map sekitar 13 KM (kalo gak salah), jadi ini bisa jadi pilihan buat yang mau piknik tapi nyari yang nuansa pemandangan alam alias bukan yang candi-candi. Kalo candi-candi yang sekitar Tebing Breksi banyak ye kan…

Untuk tiket masuk ke Pinus Pengger hanya 3rb saja, murah meriah. Tapi kalo pengin foto-foto dispot yang berbayar ya paling nambah biaya 5rb-an. Intinya kalau mau ke hutan pinus pengger itu jalannya mudah dicari. Udah gitu doang ketak-ketiknya. Selamat ke hutan….



Salam ketak-ketik,
dr pojokan

18 July 2019

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Di Pegipegi Bayar Via Alfamart, Gampang Ternyata!

Ketak-ketik postingan ini bukan endorse loh ya, meski sebut merk ini itu. Jadi ceritanya suatu ketika ada saudara mendadak buru-buru mau ke Riau. Dia tanya-tanya kalau tiket pesawat ke Riau harganya berapa soalnya naik bus perjalanannya butuh waktu beberapa hari baru sampai. Solusinya ya buka google ketik “tiket pesawat jogja – Riau”, mau ngetik Klaten Riau kan gak mungkin jadi ya nebeng atas nama Jogja –hehehe-.

Dengan jurus ngetik kata kunci itu sudah banyak sekali pilihan yang keluar, karena yang paling atas pegi-pegi terus ya udah klik pegi-pegi. Ngisi tanggal berangkatnya, keluarlah pilihan aneka pesawat dari lion hingga garuda. Dan akhirnya pilih apa??? Jelas dong bukan garuda tapi lion yang lebih murah –eaaa-.

Waktu itu tiket lion air dari Jogja ke Riau harganya 1,6jt. Itu sekali jalan alias gak pakek transit, sementara itu kalo pakai garuda diatas 2,5jt itu pakek transit. Kala itu dapat harga 1,6jt udah gak mikirin itu mahal atau murah, yang penting dapet gitu karna keburu-buru. Jadi gak sempat bandingin dengan yang lain, padahal biasanya aku kalo beli sesuatu via online sukanya bandingin ditempat satu dengan tempat yang lainnya, yang lebih murah angkut gitu.

Beli tiket pesawat di pegi-pegi itu ternyata mudah, tinggal ngisi data pemesanan lalu pilih metode pembayaran. Saat itu pilih via alfamart karena yang dekat dari rumah si mart yang itu. Batas waktu pembayaran kurang dari satu jam, kalo gak segera dibayar maka order otomatis dianggap batal. Langsung cusss ke alfamart terkedekat.



Sampai di alfamart tinggal tunjukin kodenya ke kasir lalu bayar sesuai nominal, dimana saat itu tiket Jogja ke Riau 1,6jt lebih dikit. Setelah bayar beberapa menet kemudian dapat email tiket pesawatnya, lalu diprint terus dikasih ke saudara. Udah gitu doang!

Yang lebih gampang ada sih, bayar pakai mobile banking jadi gak perlu kemana-mana. Tapi kalau aku memang biasanya kalau bayar-bayar pakai alfamart atau via ATM aja, yang banking-banking gak punya sih. Oh iya, itu kalau bayar via alfamart bisanya pembayaran dibawah 5jt, jadi kalau tiketnya diatas 5jt gak bisa bayar tunia ke alfamart gitu.

Gak hanya tiket pesawat sih, kalau di pegi-pegi misal mau nginep hotel ya tinggal booking lalu bayar di alfamart atau indomart, setelah bayar bisa langsung chek-in. Aplikasi-aplikasi semacam pegi-pegi, traveloka dan sejenisnya itu memang sekarang bikin beli tiket atau booking hotel jadi lebih mudah. Soal harga jadi lebih murah atau enggak ya entahlah. Yang penting mudah gitu aja.


Salam ketak-ketik,
dr pojokan

16 July 2019

Paket JNT Status Barang Sudah Sampai Tapi Belum Diterima, Terus Gimana Dong?

Paket JNT Status Barang Sudah Sampai Tapi Belum Diterima, Terus Gimana Dong? Aku punya sedikit cerita. Mungkin ada yang hobi belanja online? Aku dulu sering belanja online tapi bukan hobi loh ya. Dulu itu karena memang butuh barang-barangnya tapi ogah keluar jadi ya udah beli online aja gitu. Kalo sekarang udah jarang, tapi belum lama ini beli minyak gosok dari Bali. Penjualnya sih dulu kakak kelas waktu kuliah, jadi belinya itu gak di market place seperti shopee atau semacamnya tapi belanja ke perorangan langsung.



Barang dikirim via JNT, nah kalo via JNT atau JNE biasanya aman-aman aja karena udah biasa pakai dan barang sampai tanpa masalah. Tapi paket minyak itu kemarin gak dateng-dateng lalu aku cek resi ke web JNT. Dan jreng… jreng… status sudah sampai dan terima oleh namaku. Otomatis kaget dong, karena aku belum terima barang, aku tanya orang rumah juga katanya gak ada paketan datang.

Aku tanya ke mbak-nya yang jual dan hanya disuruh tanya ke kantor JNT terdekat. Males deh, karena dari ruma ke tempat JNT-nya lumayan jauh. Keesokan harinya mau ke JNT pagi-pagi tapi gak jadi, aku milih nunggu sehari lagi kalo-kalo aja itu barang baru dikirim. Dan ternyata iya, sorenya ada telpon masuk tanya alamat sebelah mana.

Intinya itu barang ternyata masih dibawa oleh kurir dan belum dikirim, tapi yang bikin deg-degan adalah ketika cek resi di web-nya itu statusnya sudah terima. Aku jadi mikir mungkin itu emang sengaja diisi sudah sampai gitu biar sesuai target pengiriman? Walau aslinya barang belum benar-benar diterima.

Harusnya gak gitu ya, kalau memang belum dianter ngapain didatanya diisi sudah diterima? Ah embuhlah…

Jadi kalau misal teman-teman sedang belanja online di shopee atau lainnya kebetulan dikirim pakai JNT lalu cek resi tapi status sudah sampai padahal belum diterima maka coba sabar atau tanyakan ke JNT terdekat. Siapa tau memang barangnya masih dibawa kurir tapi belum dianter meski diresinya udah diisi sudah sampai gitu.

Dulu aku juga jualan online tapi jaman JNT belum ada, dulu masih pakai pos, JNE, Elteha dll. Sekarang aku juga masih jualan tapi jualan frozen food namanya Widha Frozen and Fish Supplier, layanan order area lokal aja jadi gak pakai JNT atau semacamnya.


Salam ketak-ketik,
dr pojokan

15 July 2019

Ternyata Menjadi Pecinta Drakor Itu Tidak Mudah Dan Aku Menyerah!

Dulu sempat pengin banget coba-coba nonton drakor untuk hiburan, pertama nonton semangat banget sampek ngabisin kuota. Tapi setelah nonton 2 judul rasanya seperti bosan, ternyata menjadi pecinta drakor itu tidak mudah dan aku menyerah. Padahal kan dulu bayangannya kan lumayan tiap habis nonton bisa buat postingan di blog gitu, tapi ternyata tak seperti yang terbayangkan. Padahal dulu udah milih yang lucu-lucu biar menyenangkan dan gak ngebosenin tapi akhirnya bosan juga.



Yah mungkin nonton drakor itu ibarat hobi, kalo dasarnya gak suka ya gak bisa dipaksain. Bahkan pura-pura suka pun gak bisa, padahal sih di Trans TV itu makin sering muter drakor ini itu, di youtube juga banyak. Mungkin ini akibat terlalu negativ thinking seperti yang pernah aku ketak-ketik di postingan yang judulnya 4 Gambaran Ngeri Para Pecinta Drakor!

Dulu sebagai penonton drakor level pemula takut naik level jadi pecinta drakor garis keras, akhirnya ketakutan itu jadi nyata karena aku gagal naik level. Kira-kira kenapa kok gak bisa menjadi pecinta drakor sejati? Apakah karena pemain-pemainnya kurang ganteng/cantik? Apakah karena miskin kuota? Apakah karena gak kebagian colokan listrik? Tentu buka karena itu, ye kan? Eh tapi kalo karena miskin kuota ya agak-agak iya sih *hahaha…

Ya gimana ya, pertama tuh nonton 2 judul itu bisa sampek episode terakhir, tapi berikut-berikutnya nyoba nonton yang lain rasanya bosan. Kadang udah bisa nebak ceritanya gitu loh, kan jadi gak asik karena mikirnya “halah gitu doang”, “tuh kan gitu”.

Mungkin memang akunya yang gak cocok hidup diair ^eh gak cocok hidup mendrakor. Ya udah hiburannya kembali ke blog aja, meski hanya ketak-ketik ini itu gak konsisten bin gado-gado. Yang tadinya blog ini mau rutin posting label DRAKOR eh akhirnya enggak jadi.

Ah udahan ah… jualan nugget, sosis, ikan dori, kakap dll dulu di Supplier Frozen Food (www.supplierfrozenfood.com) dan jualan payung di Cetak Payung Murah (www.payunghargamurah.com).



Salam ketak-ketik,
dr pojokan