29 November 2019

Taman Wisata Alam Grojokan Sewu Tawangmangu, Apa Yang Paling Mengesankan?

Ketak-ketik tentang wisata alam ah, biar dikira rajin piknik. Kalau wisata alam deket-deket rumah yang tebing atau bukit kan udah pernah tuh, bahkan udah pernah diketak-ketik juga. Nah ini wisata alam yang agak jauh dari Klaten yakni Grojokan Sewu Tawangmangu Karanganyar. Dulu sih waktu masih SD pernah kesana, gak banyak yang aku ingat karena aku hanya ingat disana banyak anak tangga, monyet dan satu air terjun yang tinggi.



Nah, kini ketika sudah beranjak tua main lagi ke Grojokan Sewu Tawangmangu ternyata sangat berkesan. Apa yang paling mengesankan ketika berkunjung ke wisata alam grojokan sewu Tawangmangu? Yang mengesankan adalah……

Adalah….

Capeknya naik turun tangga, turunnya aja ngos-ngosan apalagi naik-nya dan entah berapa kali harus istirahat. Asli ngos-ngosan, saat itu rasanya nyesal banget karena terlanjur turun udah gitu pas naik gak sampek-sampek padahal dada udah nyesek gimana gitu. Dalam hati keluarlah sumpah serapah “kapok lombok, gak sudi rene meneh”. Andai saja anak tangga itu bisa berjalan sendiri kayak di emol-emol, pasti gak akan sekapok itu.

Tapi ini semua bukan salah wisata alam-nya atau anak tangga-nya itu loh ya, ini semua murni salah jasmaniku yang kurang olahraga jadi naik turun tangga di Grojokan Sewu itu berasa mengapokan jiwa raga.

Sebenarnya aku bertanya-tanya kenapa dinamai Grojokan Sewu? Apakah karena tiket masuknya seharga sewu alias seribu? Atau jumlah air terjun-nya seribu? Atau grojokan-nya dibikin selama seribu malam hingga akhirnya keburu dikokokin ayam gitu?

Dari pada jiwaku penasaran maka bertanyalah aku kepada sang maha google hingga akhirnya ku temukan jawabnya yang kenapa dinamai grojokan sewu. Dan ternyata penduduk setempat menamainya grojokan sewu karena eh karena ketinggian dari air terjun itu sejumlah 1000 jengkal kaki atau 81 meter.

Jadi grojokan sewu disini yang paling menarik dan mengesankan adalah turun naik tangga-nya. Logika sederhananya ketika kita berkunjung ke grojokan sewu maka sebenarnya kenikmatan utamanya adalah turun naik tangga-nya yang jumlahnya ribuan, selebihnya melihat air terjun-nya itu adalah bonusnya. Yakin deh, pasti banyakan orang yang bilang “waow…. Lututku (pegel)”, “waow … nafasku (ngos-ngosan) dan semacamnya ketimbang yang bilang “waow… air terjun-nya mempesona”. *ah embuh dhing, ini sih logika ngasal versi ketak-ketik ^hehe…

Ketika naik dan akhirnya melihat ucapan selamat seperti dibawah ini, rasanya seperti keluar dari mimpi buruk, karena akhirnya sampai juga gitu loh!



Tambah Sehat dan Sukses? Aamiin…… Dan Sampai Jumpa Lagi? Alias kesana lagi? Ah… mikir dulu deh… ^hahaha

Berdasarkan pengalaman sederhana kala berkunjung ke grojokan sewu maka alangkah baiknya jika hendak berkunjung maka pastikan lutut dan nafas sudah siap (biar gak pegal dan ngos-ngosan), jangan menenteng makanan atau minuman biar gak jadi rebutan genk monyet disana. Dan usahakan cari tempat parkir terdekat, karena aku kala itu salah pilih tempat parkir hingga harus jalan kaki jauh banget.

Penginapan dan Tiket Masuk Grojokan Sewu Tawangmangu


Untuk penginapan di Tawangmangu yang dekat grojokan sewu ada banyak tinggal pilih, ada hotel atau ada juga yang pakde-pakde dipinggir jalan bilang “kamar kosong mas, kamar kosong mb”. Tiket masuknya 15rb per orang, terus karcis masuknya hari biasa 5rb kalo hari libur 7.5rb. Jadi total biaya masuk ke grojokan sewu Tawangmangu itu kalo hari biasa 20rb, kalo hari libur 22.5rb.



Udah gitu aja sih ketak-ketik tentang grojokan sewu Tawangmangu. Yang menyenangkan didaerah Tawangmangu itu adalah hawanya sejuk (meski cinderung dingin), pemandangan pegunungan dan pemohonan itu lebih enak dipandang ketimbang harus jalan-jalan di emol-emol yang memusingkan kaum introvert sepertiku.




Salam ketak-ketik,
dr pojokan

25 November 2019

Cara Cari Penginapan Atau Hotel Murah di Jogja Dengan Mudah dan Cepat

Cara Cari Penginapan Atau Hotel Murah di Jogja Dengan Mudah dan Cepat || Aku sempat sempat jadi anak kos di Jogja beberapa tahun, kurang lebih sejak tahun 2009 hingga akhirnya tahun 2019 seratus persen benar-benar balik ndeso. Sebelum tahun 2019 udah sering dirumah hanya saja kadang masih ke Jogja walau hanya untuk bersepeda disekitaran malioboro. Kala itu aku memilih Jogja sebagai tempat merantau karena gak jauh dari rumah (Klaten). *gak niat merantau jadi yang dekat-dekat aja.

Jogja memang terkenal sebagai kota pelajar, banyak universitas favorit yang menjadi incaran para pencari ilmu. Meski tidak sekolah atau kuliah di Jogja tapi seenggaknya Jogja tetap menjadi tempatku untuk belajar, terutama belajar hidup mandiri, belajar blog, jualan online dan sekitarnya.



Jogja juga terkenal sebagai kota wisata, tapi sebagai golongan kurang piknik aku punya cara berwisata yang berbeda alias cuma nyepeda doang muter-muter beberapa ruas jalan di kota Jogja. Ya gitu deh, meski cuma nyepeda gitu-gitu doang tapi sumpah deh gak pernah bosan.

Kalau ngomongin tempat wisata atau tempat yang bisa dikunjungi disekitaran Jogja kota ada banyak pilihan, contohnya kawasan Malioboro, Benteng Vredeburg, Keraton, Taman Sari, kalau mau belanja murah bisa tuh ke pasar Beringharjo, wisata yang sangat cocok untuk anak-anak ada taman pintar dan gembiroloka. Kalau malam yang asyik buat jalan-jalan tuh ya jln Malioboro, Alun-alun Kidul (alun-alun selatan) yang biasa ramai dengan odong-odong, Alun-alun Utara biasanya ramai kalau pas ada acara seperti misalnya sekaten.

Lalu kalau soal kuliner yang populer itu gudeg ya, tapi aku dari awal ke Jogja hingga akhirnya balik ndeso gak pernah yang namanya jajan diwarung gudeg gitu. Ya gitu deh aku tuh seleranya cuma masuk angkringan jajan nasi kucing, masuk warung burjo jajannya mie instan, selebihnya warung soto.

Selaku blogger pendiam yang gak gaul awal-awal dulu di Jogja aku ikut gabung komunitas blogger Jogja walau jarang ikut ngumpul. Dan kala itu ada masanya aku jadi pejuang goodibag, dimana kalau ada event coba-coba ikut terus pulang-pulang bawa goodibag gitu. Tapi lama-lama aku mulai menarik diri terutama ketika sudah sering dirumah (Klaten), hingga akhirnya bulan Juli 2019 aku nongol lagi ikut event, dapat goodibag itu pasti tapi tujuan lain kala itu adalah untuk kesempatan jalan-jalan. Jadi saat itu memutuskan untuk menginap saja di Jogja walau hanya semalam.

Cari Penginapan Atau Hotel Murah di Jogja


Berhubung mendadak otomatis bingung mau nginep diamana? Dikosan ya gak mungkin-lah kan udah gak ngekos, kalau dikosan teman ya gak mungkin-lah kan aku gak punya teman *hehe gak dhing. Dari pada bingung akhirnya cari penginapan atau hotel murah di Jogja. Dan berhubung kini jamannya udah serba hp jadi gak usah ribet, tinggal manfaatin aja aplikasi buat cari dan booking hotel murah.

Entah mengapa aku lebih suka pakai Pegipegi untuk cari dan pilih-pilih hotel murah di Jogja. Karena menurutku Pegipegi mudah dipakai, pilihan hotel-nya banyak. Tinggal instal aplikasi, daftar lalu login dan pilih menu cari hotel.



Lalu pilih lokasi atau kota, tanggal check-in/out, klik cari kamar dah otomatis keluar banyak pilihan hotel murah di Jogja.



Untuk pembayaran hotel yang dibooking via Pegipegi juga mudah karena bisa pilih lewat transfer bank atau lewat minimarket. Ketika udah booking maka nantinya tinggal datang ke hotel lalu check-in tunjukin kode booking. Mudah kan?

Nah, kala nginep di Jogja malam itu aku manfaatkan untuk jalan-jalan di Malioboro lalu ke sekitaran titik 0. Kalau malam emang banyak yang nongkrong sih.



Ketika didepan kantor pos pusat Jogja seketika serasa teringat kembali saat-saat aku jadi buruh ketak-ketik dan mengandalkan gajian dari google. Lumayan kala itu tiap bulan dikasih surat oleh google untuk narik WU di kantor pos.



Setelah itu ketika ada acara lagi di Jogja akhirnya mutusin lagi untuk cari penginapan murah di Jogja dan pastinya mengandalkan Pegipegi lagi. Nah dibulan Agustus 2019 aku nginep lagi di Jogja dan setelah check-out mampir JEC bahkan sempat ketemu sebentar sama mbak Rahmi (emak irit), padahal kami kenal sejak ngeblog di blogdetik hingga blogdetik tutup kami baru ketemu tatap muka pertama kali dan langsung diajak foto yang padahal aku banci kamera alias syok kalau difoto, tuh liat anaknya mbak Rahmi juga sampai syok gitu *hehehe.



Bagiku aplikasi seperti Pegipegi ini sangat membantu, karena kita bisa cari dan pilih hotel kapan-pun dimanapun. Kita bisa membandingkan harga lalu sesuaikan dengan dana atau lokasi tujuan, ya misal kita ingin jalan-jalan disekitar malioboro ya tinggal cari aja penginapan atau hotel yang dekat-dekat situ yang sekiranya dananya sesuai anggaran. Dengan Pegipegi kita gak perlu door to door untuk cari atau banding-bandingin harga penginapan atau hotel. Selain harga juga bisa lihat review atau komentar orang-orang yang sudah menginap sebelumnya, komentar positif atau negatif itu juga bisa jadi bahan masukan untuk pilih hotel yang mana gitu loh, ye kan?

Kalo aku sih gak hanya di Jogja aja, karena ketika ke Solo atau bahkan Tawangmangu maka cari hotelnya pasti melototin Pegipegi, scrolllll atas bawah sampai nemu yang harganya pas (murah). Oke deh, demikian ketak-ketik kali ini, pengalaman sederhana ketika cari hotel murah di Jogja yang sayang kalau gak diposting.



Salam ketak-ketik,
dr pojokan

21 November 2019

Candi Gana Klaten Cagar Budaya Yang Tak Sepopuler Candi-candi Tetangga

Ehem… sebenarnya kemarin pengin ikut lomba nulis tentang cagar budaya tapi gak jadi karna gak mampu ngejar deadline. Meski demikian tetap diketak-ketik saja deh, pakai gaya bahasa seperti biasa yang mencla-mencle embuh gitu. Karena kalo disuruh nulis pakai bahasa Indonesia yang baik apalagi baik dan benar susah aku tuh *hehe.



Kemarin pengin ngetik Candi Gana Klaten karena lihat teman facebook yang share tempat-tempat wisata Klaten, rata-rata isinya berupa tebing, bukit dan taman bunga. Dan salah satu-nya ada Candi Gana, sebagai warga Klaten yang kurang piknik tentu saja aku tidak tau. Seketika mak cling… muncul ide buat ngulas atau beropini tentang Candi Gana yang tak sepopuler candi-candi tetangga terus niat ikut lomba tapi akhirnya gak jadi ikut lomba, takut menang ^eh gak dhing, sebenarnya aku banci kontes dan langganan kalah.

Oke kembali ke Candi Gana yang tak sepopuler candi-candi tetangga (candi-candi tetangga itu maksudnya candi-candi disekitarnya seperti Candi Prambanan, Candi Sewu, Candi Bubrah, Candi Lumbung dan Candi Plaosan).

Alamat Lokasi Candi Gana Klaten


Aku belum pernah ke Candi Gana jadi gak tau lokasinya dimana, tapi kang mas tau jadi bisa langsung cusss kesana tanpa kesasar. Lagian ternyata lokasi Candi Gana Klaten itu gampang dicari karena gak jauh dari komplek candi Prambanan. Pokoknya tuh jalan timur Candi Prambanan itu terus aja ke utara, lalu ada tanda panah masjid Al-Ikhsan masuk gang dikit sampek mentok, candi gana ada dikiri jalan. Alamat lokasi Candi Gana ada di Dusun Bener, Kelurahan Bugisan, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Klaten.



Candi gana berada ditengah-tengah pemukiman penduduk, bentuknya memang nampak tak beraturan. Candi nampak menghadap ke arah barat, banyak relief berbentuk hewan, bahkan dimasyarakat sekitar menyebut Candi Gana itu Candi Asu (Asu itu bahasa jawa artinya anjing karena memang ada batu yang bentuknya seperti anjing). Namun ketika berkunjung ke Candi Gana aku hanya melihat dari luar pagar, karena lokasi benar-benar sepi gak tau kalau mau masuk lewat mana atau izin siapa gitu. Dari timur jalan nampak papan dari Balai Pelestarian Cagar Budaya Jawa Tengah.





Candi Gana ini hanyalah salah satu contoh peninggalan bersejarah yang masuk dalam cagar budaya Indonesia namun keberadaannya tidak diketahui banyak orang. Beda dengan candi prambanan yang telah mendunia. Yah semoga cagar budaya yang kini sepi seperti candi gana atau lainnya tidak musnah atau kalah pamor dengan wisata-wisata selfie kekinian. Karena saat ini tren-nya adalah wisata-wisata selfie seperti tebing, bukit, taman bunga dan wisata alam lainnya yang intinya didesain seinstagramable mungkin biar menghasilkan foto yang kece, ya kan?

Nasib Cagar Budaya Tergantung Siapa?


Nasib cagar budaya itu tergantung siapa sih? Ya sebenarnya tergantung semua pihak baik pemerintah ataupun masyarakat. Pemerintah punya peran penting terhadap pelestarian cagar budaya. Meliputi proses pendataan (inventarisasi), pendaftaran (registrasi), membuat peringkat cagar budaya, membentuk tim ahli cagar budaya, menetapkan status cagar budaya hingga menyebarluaskan informasi tentang cagar budaya dengan tetap memperhatikan keamanan dan kerahasiaan data. Sementara itu masyarakat juga bisa berkontribusi misal ikut serta dalam hal pencarian cagar budaya, melaporkan dan mendaftarkan cagar budaya yang dimiliki atau diketahuinya, ikut serta memelihara dan menjaga agar cagar budaya tersebut tidak rusak dan musnah, tidak menjadi milik orang asing atau dikirim ke luar negeri.

Nah, selain itu tergantung juga pada para generasi penerus. Kalau sekarang sudah dirawat tapi kedepannya gak dipedulikan oleh generasi penerus ya lama-lama musnah, ye kan??? Mungkin hal-hal sederhana yang bisa dilakukan adalah menanamkan rasa cinta cagar budaya pada anak-anak misal yang selama ini study tour anak-anak sekolah tujuannya ke luar kota ya coba diajak aja dulu ke tempat-tempat cagar budaya setempat. Karena salah satu contoh menjaga kelestarian cagar budaya adalah dengan cara mengunjunginya.

Cagar budaya entah berupa candi atau bangunan kuno yang tak dibiarkan sepi akan lebih bagus nasibnya, karena kalau udah sepi gak dirawat lama-lama lumutan penuh semak belukar, lama-lama lagi jadi seram, lebih lama-lama lagi makin horor. Kalau sudah begitu nilai sejarah hilang, yang ada candi hanya dipandang sebagai batu, museum dianggap rumah hantu atau semacamnya. Ya bayangin aja nanti ketika Rafatar, Gempi, Jan Etes, atau La Lembah Manah tua nontonnya tempat-tempat horor atau jangan-jangan udah dibuldoser jadi hotel.

Ya intinya masalah menjaga kelestarian cagar budaya semua orang atau masyarakat umum bisa berkontribusi sesuai sikon masing-masing. Masyarakat setempat bisa ikut menjaga atau mengawasi cagar budaya dari tindakan pencurian. Atau sebagai pengunjung harus bisa jaga diri dari kealay-an skil dewa entah foto-foto jumpalitan atau vandalisme karena kadang ada orang alay yang datang ke suatu tempat lalu nulis-nulis embuh gitu misal “Paijo lope Paijem” atau semacamnya.

Blogger pun bisa berkontribusi dengan cara menulis atau membantu mempromosikan lewat postingan-postingan diblognya. Netizen yang aliran instagram garis keras juga bisa turut serta berbagi foto-foto instagramablenya biar cagar budaya itu tetap viral dikalangan milenial. Tapi kalau mempromosikan ya foto-fotonya sesuai kenyataanya aja loh ya, jangan fotonya diedit kebangetan sehingga difotonya terlihat bagus padahal aslinya embuh gitu dan agar supaya kalo ada orang berkunjung gak kecewa misal lihat foto di IG keren kok pas datang biasa aja, yang kayak gitu berasa kecele ye kan. Yah pokoknya lakukan apa yang bisa dilakukan untuk turut serta menjaga kelestarian cagar budaya Indonesia. Kalau bisanya nyinyir? ya mending diem aja, *hehe....



Salam ketak-ketik,
dr pojokan

12 November 2019

Top Up ShopeePay Terbaru Lebih Menguntungkan Untuk Belanja Online?

Ada yang suka belanja di Shopee? Mungkin suka belanja di Shopee karena kebanyakan nonton iklan di tv sehingga terRonaldo atau terSyahrini atau terPrilly? Ketak-ketik kali ini bahas tentang Cara Top Up ShopeePay (atau cara ngisi saldo ShopeePay) dan apakah ShopeePay itu lebih menguntungkan untuk belanja online di Shopee? Aku pernah iseng Top Up ShopeePay beberapa bulan yang lalu sebesar 50juta ^eh gak dhing, Cuma 50rb doang kok.

Cara TOP UP ShopeePay


Pertama-tama login ke aplikasi Shopee kamu, ingat loh ya punyamu bukan punya tetanggamu apalagi matanmu. Setelah login masuk ke menu ShopeePay lalu pilih TOP UP, contohnya gambar dibawah ini:



Setelah klik TOP UP silakan pilih metode pembayaran, bisa via transfer bank atau via Alfamart atau Indomart. (ini pas ss gambar pilihan via mart-mart-nya lagi dalam perbaikan jadi gak bisa di klik).



Misal nih aku pilih via tranfer bank. Nanti akan keluar virtual akun-nya berupa angka-angka untuk kemudian bisa pergi ke ATM atau pakai internet banking atau bisa juga setor tunai. Pilih saja mana yang lebih mudah. Minimal TOP UP ShopeePay hanya 10rb.



Kalau aku sih sukanya bayar via alfamart aja, biar gak ribet ke ATM karena aku gak aktif internet bankingnya. (*hari gini gak aktif internet banking atau mobile banking? Ah biarin aja, soalnya juga gak terlalu butuh).

TOP UP shoopepay sekarang lebih mudah loh, bisa via mart-mart, beberapa bulan yang lalu hanya bisa via transfer bank dan pilihan nominalnya sudah ditentuin yakni minimal 50rb, kalau sekarang bisa nentuiin sendiri minimal 10rb aja dan maksimal 10jt.

Kalau menurut ketak-ketik sih mending kalau TOP UP ShopeePay itu secukupnya aja, gak perlu berlebihan biar gak kalap atau untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan misal akun dihack atau dibobol atau semacamnya.

Apakah Belanja Pakai ShopeePay Lebih Menguntungkan?


Menurut versi ketak-ketik sih ya pakai ShopeePay ada keuntungannya! Misal dapat promo potongan ongkir karena biasanya ada produk-produk khusus yang kena potongan ongkir jika dibayar pakai ShopeePay. Disini aku bilang potongan ongkir ya, bukan gratis ongkir!!! Meski kita tau diiklan koar-koarnya gratis ongkir tapi arti yang sesungguhnya adalah potongan ongkir. *itulah bahasa marketing yang kadang embuh gitu.

Selain itu pakai ShopeePay itu enaknya ketika ikut promo yang pakai deadline, misal flash sale kan siapa cepat dia dapat, ya kan? Atau ikut promo serba 10rb atau semacamnya seperti yang pernah aku tulis dipostingan Ikut Kuis Serba 10rb Produk Beneran Dikirim?

Itu doang sih, ketak-ketik kali ini memang sengaja hanya bahas yang ringan-ringan aja (*padahal semua postingan di blog ini biasanya juga ringan alias gak ada yang berbobot – hehe-).



Salam ketak-ketik,
dr pojokan