20 February 2019

Apa Iya Utang Atau Kredit Bisa Menjadi Motivasi Penyemangat Kerja?

Sebagai manusia biasa aku selalu berharap agar dijauhkan dari utang. Bagai orang yang sok bijak, Aku lebih memilih hidup sederhana aja (*halah alasan dhing, soalnya mau gaya-gayaan gak ada modal hahaha). Utang yang dimaksud disini adalah utang untuk hal yang kurang penting atau tidak mendesak (tidak bersifat darurat). Misal utang/kredit motor baru padahal sudah ada motor meskipun lawas. Intinya motor itu ingin dibeli walau secara ngutang yang penting gaya hidupnya dipandang naik level.



Nah kalau ngomongin soal utang demi gaya, aku termasuk orang yang gak ingin gampang tergoda minta atau cari pinjaman. Dan bahkan gak ingin gampang dipinjamin, dibilang pelit ya biarin aja. Yang pasti ini semua karena ada alasannya.

Alasan Tak Ingin Mudah Cari Pinjaman (Utang)


Kenapa gak pengen gampangin diri untuk cari pinjaman atau utang? Ya karena aku berusaha pegang prinsip kalau ingin sesuatu nabung bukan nekat cari pinjaman. Lebih dari itu aku berfikir ada kenyamanan tersendiri ketika hidup tanpa menanggung beban utang.

Misal ada yang ngomongin dibelakang atau nyindir dari dulu kok gitu-gitu doang ya biarin aja. Sebenarnya gak terlalu mikirin kata orang tapi kadang kesel juga, ngapain sih pada repot mikirin hidup orang lain? Apa iya ada kenikmatan tersendiri kalau ngerumpiin orang gitu? ah entahlah...

Alasan Tak Ingin Mudah Ngasih Pinjaman


Selain gak ingin ngegampangin cari pinjaman aku juga gak ingin gampang ngasih pinjaman. Tanya kenapa? Jangan-jangan karena gak ada yang dipinjamkan? (*hehe, bisa jadi).

Alasannya adalah karena tidak ingin baper atau jadi beban pikiran. Terkadang bukan hanya orang yang utang aja yang punya beban pikiran, orang yang minjemin juga bisa jadi nambah beban pikiran jika yang dipinjemin orangnya gak beres.

Ngasih pinjaman ke orang itu memang harus selektif. Jika orangnya tipe tanggungjawab sih gak masalah. Tapi ya bayangin aja terkadang orang yang dikasih pinjaman hidupnya lebih gaya ini itu. Dianya seolah gak mikirin ngebalikin utangnya lebih dulu malah buat hal-hal lain yang sebenarnya gak mendesak bahkan gak penting. Sebagai pemberi pinjaman, syakit gak kalo digituin? Mau nagih gak enak, gak ditagih ngeselin, pas maksain diri buat nagih eh dianya mencak-mencak. *kelar idup lo…

Yah gitu deh, ngasih pinjaman adalah hal yang bisa menjadi kebaikan untuk menolong sesama tapi bisa jadi datangnya keburukan seperti percekcokan atau parah-parahnya putus hubungan. Kalo berurusan ma orang ribet emang serba susah, gak minjemin dibilang pelit tapi kalo dipinjemin kitanya yang sakit ati. Tapi kalo aku sih ogah urusan ma orang ribet, dibilang pelit ya bodo amat.

Utang Bisa Menjadi Motivasi Penyemangat Kerja?


Nah berkaitan dengan utang ada hal yang bikin aku bertanya-tanya yakni apa iya utang atau kreditan itu bisa menambah motivasi semangat kerja? Dari dulu logikaku gak nyampek soal itu tapi ada yang pegang prinsip seperti itu.

Aku tetep aja mikirnya utang itu bisa jadi beban pikiran gitu loh. Aku penasaran apakah benar utang/kredit bisa jadi penyemangat kerja? Atau hal itu hanyalah sebuah alibi untuk menghibur diri atau meyakinkan diri bahwa keputusan utang itu sudah tepat dilakukan, gitu?

Jika memang nanggung utang atau kreditan itu bisa menjadi penyemangat kerja itu pasti semangatnya karena terpaksa. Iya TERPAKSA! terpaksa harus bayar utang atau kreditan. Dan apakah itu berarti kalau gak punya utang atau kreditan dia gak semangat kerja atau bahkan gak mau kerja? Secara logika kalau ngomongin soal semangat kerja kenapa gak semangat kerja untuk nabung beli ini itunya?

Dan ada lagi prinsip yang gimana gitu yakni “yen gak ngene gak kelakon”. Maksudnya tuh kalo gak utang atau kredit gak bakalan terwujud memiliki sesuatu. Jadi misal pengin motor kalo gak utang atau kredit gak bakalan terbeli.

Kalau prinsipnya seperti itu berarti bisa dibilang bahwa menabung adalah hal yang sulit dilakukan. Dan mungkin itulah mengapa saat ini bisnis pinjam duit makin menjamur, banyak yang akhirnya terjebak utang dengan beban bunga yang tak ringan.

Ya semoga kita bisa menahan diri dari godaan utang, sebaiknya tidak usah utang jika tujuannya hanya menuruti gengsi atau gaya hidup. Soal utang yang konon bisa nambah motivasi semangat kerja itu rasanya hanyalah alibi menghibur diri karena yang namanya utang pasti bawaannya jadi beban pikiran, ya gak?

Kecuali orang yang gak tau malu dan gak punya rasa tanggungjawab, dimana ketika utang dimana-mana tapi tetep santai kayak dipantai. Emang ada orang kayak gitu? Ada kok, tetanggaku dulu hobi utang dan kalo ditagih ngamuk-ngamuk tapi orangnya udah meninggal setelah sakit-sakitan, padahal masih muda. Mungkinkah itu azab orang yang suka utang tapi kalau ditagih ngamuk-ngamuk? entahlah....

Aku belajar dari apa yang terjadi dilingkungan sekitar dimana mereka yang hobi utang hanya demi gaya hidup yang gak jelas itu tidak ada yang happy ending.

Tulisan ini hanya opini belaka loh ya, yang pasti setiap orang punya prinsipnya masing-masing, pola pikir juga tak selalu sama. Ada yang anti riba, ada yang ngaku semangat kerja karena kreditan banyak (padahal aslinya pusing), ada yang memang gemar menabung, ada pula yang ngotot kalo gak kredit gak mungkin terbeli dan semacamnya.


salam ketak-ketik,
dr pojokan

16 February 2019

Ketika Introvert Belanja Merasa Curiga Dicurigai (Karena Diawasi Satpam)

Jika belanja atau beli sesuatu biasanya aku menghindari tempat yang ramai dan besar seperti mall, swalayan atau semacamnya bahkan juga pasar. Tempat yang terlalu ramai dan luas itu bagi seorang introvert sepertiku sangat melelahkan. Kalau di mini market seperti si mart-mart gitu sih mending dan justru sukanya kalo mampir-mampir ke si mart yang biasanya bertempat di pinggir-pinggir jalan tuh.

Aku memang tinggal di Klaten tapi masih sering main ke Jogja. Nah saat di Jogja biasanya aku suka ke sebuah mini swalayan tutz…. (anggap aja nama swalayannya disensor). Aku suka ke situ karena tempatnya gak begitu besar, barang yang dijual lengkap dan dari segi harga lebih murah ketimbang harga di si mart-mart.



Berkali-kali belanja disitu nyaman-nyaman aja, hingga suatu ketika pas muter milih-milih produk kok papasan ma satpam mulu. Kenapa satpam gak didepan? Waktu itu sih masih biasa aja. Tapi dalam hati ada benih-benih merasa curiga bahwa aku dicurigai.

Dikemudian hari aku belanja lagi, dari awal masuk hingga aku bayar lalu keluar masukin barang ke kranjang sepeda masih terus diliatin si satpam dari depan pintu. Oke fix, aku makin yakin ini memang gak beres. Karena disitu yang belanja gak cuma aku tapi kenapa rasnya pengawasan ketat itu hanya berlaku padaku?

Dikemudian hari aku datang lagi ke situ, naik ke lantai 2 nyari tas. Aku rasa itu satpam gak ngikutin, pas liat-liat tas gak sengaja menatap ke arah kasir dan badalah… si kasir ma satpam terpampang nyata sedang ngawasin aku.

Rasanya jadi gak nyaman banget, akhirnya aku ambil barang ngasal. Saat itu yang keambil buku gambar, aku ke kasir langsung bayar. Pas aku turun si satpam juga akhirnya turun. Dalam hati rasanya bersumpah tak ingin lagi belanja disitu, sambil mikir “ini beli buku gambar buat apa coba?”.

Kalo yang ngikutin pelayan toko gitu gak masalah, karena bisa sambil nanya-nanya ke si pelayan. Lah ini mini swalayan yang memang kalau belanja ambil sendiri tanpa harus didampingin pelayan gitu loh. Terus pas belanja diawasi mulu, udah gitu yang ngawasi satpam.

Sebenarnya mau diawasi sampek melotot bahkan sampek mata copot pun gak papa, orang aku juga gak nyolong (*hehe, sebel aku tuh). Tapi tetep aja rasanya gak nyaman, terasa gak dipercayai gitu loh. Aku sebagai pembeli mau setabah apapun tetep akhirnya kesel juga. Mending belanja ditempat lain aja.

Mungkin aku terlalu berlebihan, tapi ya mau gimana lagi. Rasanya tuh gak nyaman digituin, apalagi introvert itu memang bawaannya baper. Apa iya tampangku ini dimata mereka seperti tampang pengutil? Ah entahlah *hahaha….

Yang introvert ketika belanja ada yang punya pengalaman serupa gak? Atau yang gak introvert ada juga gak yang pernah digituin? Enak gak digituin?

salam ketak-ketik,
dr pojokan

12 February 2019

Cara Mudah Ngetik Postingan Blog Di HP Agar Ide Tak Terbuang Begitu Saja!

Aku biasanya kalau ngetik postingan blog di laptop karena jari-jari lebih leluasa bahkan sambil merem pun bisa ngetik. Dan jika ngebayangin ngetik di hp gitu kok rasanya males karena cuma main jempol doang. Tapi belakangan ini aku justru suka ngetik postingan blog di hp.

Kadang untuk posting memang masih suka pakai laptop biar marem aja gitu, atau kadang disimpen di draf terus pas online via laptop baru dibenerin terus diposting. Kalau via hp kan tampilan dasbornya minimalis. Dan aku sudah coba posting via hp dan memang agak sedikit kerepotan. Mungkin karena faktor kebiasaan aja sih, mungkin kalau sudah biasa juga bakalan semakin mudah posting blog di hp.

Aku suka ngetik di hp karena bisa ngetik kapan aja terutama saat mood-nya bagus, bisa sambil tiduran, sambil slonjoran, jongkok, tiarap dan pokoknya sekarepe dewe gitu lah. Ngetiknya juga bisa dimana aja, tapi gak yang sembarangan tempat gitu loh ya karena biasanya lancar nulis ditempat yang hening. Intinya saat ide datang bisa langsung diketik tanpa harus nunggu entar-entar kalau buka laptop.

Hal-hal yang biasa diketik di hp adalah postingan yang nulisnya tuh gak butuh referensi dengan kata lain ngalir gitu aja dari otak. Misal tulisan ini juga ngetiknya di hp karena sekedar curhat gitu. Biasanya ngetik di word dulu terus kalau udah selesai baru login ke blogger.

Dan kadang ngetik di hp itu gak berasa tau-tau banyak. Misal postingan curhat tentang pengalaman pertama nonton drakor, tulisan yang judulnya 4 Gambaran Memprihatinkan Kehidupan Pecinta Drakor Level Berat itu 1600san kata tapi gak berasa tapi tau-tau udah panjang. Saat itu ngetiknya lancar dan ngalir begitu saja.



Sejak ketak-ketik via hp beberapa ide tulisan yang sebelumnya ogah-ogahan mendadak rampung alias sudah terketik semua. Yah mungkin kedepannya harus membiasakan posting di hp biar lebih praktis dan gak perlu pindah ke laptop untuk posting.

Sebelumnya ketika belum ketak-ketik di hp justru ide sering ilang, mau ngetik gitu suka entar-entar kalo buka laptop. Kadang udah nyalain laptop duduk lama tapi halaman masih kosong alias gak ada sesuatu yang terketik. Ada yang pernah ngalamin yang kayak gitu?

Intinya agar ide gak ilang begitu aja dengan cara paling mudah adalah diketik saja di hp, lalu untuk postingnya bisa pilih 3 cara yakni:

1. Langsung Posting Via HP


Untuk cara ini memang agak perlu kesabaran karena halamannya tidak seperti ketika login di laptop atau PC. Kalau buka via hp pakai browser bisa sih disetting tampilan PC tapi tampilannya tentu terlihat sangat kecil. Buat yang sudah terbiasa mungkin posting via HP bukanlah masalah, tapi kalau gak terbiasa tentu berasa membingungkan.

2. Di Pindah Ke Laptop atau PC


Jika tidak mau ribet posting via hp maka pilihan lebih mudahnya adalah file hasil ketikan di hp dipindah atau dicopy ke laptop atau PC. Tinggal dimasukin ke new post, kasih label dll lalu posting.

3. Disimpan Di Draft Tapi Diposting Via Laptop atau PC


Nah kalau aku sukanya cara yang ketiga ini, yakni ketika selesai ketak-ketik di hp lalu login ke blogger dan dimasukin new post tapi tidak langsung dipublish melainkan disimpan sebagai draft. Nanti dipublikasikan kapan-kapan ketika buka laptop. Meski misal dalam satu hari bisa ngetik beberapa postingan tapi tetep aja sehari dipublish satu saja, gak dipublish semua gitu.

Mungkin ada yang merasa ah ribet, harus mindah-mindah gitu? kalo aku sendiri gak merasa ribet ngetik di hp karena tujuannya adalah agar ide gak ngilang begitu saja. Dan ya itu tadi, keinginan nulis kadang datang sewaktu-waktu bahkan kadang saat buka laptop justru gak ingin nulis jadi serasa gak ada ide gitu.

Yah kalo orang yang rajin sih biasanya selalu nyiapin lebaran kertas atau buku gitu untuk corat-coret saat ada ide. Tapi aku lebih milih pakai hp karena lebih praktis, bisa diketik di word terus tinggal mindah gitu kan. Nah kalo nulisnya dikertas harus ngetik ulang.

Lebih dari itu ada hal lain yang bikin aku males nulis ide atau sesuatu di kertas yakni tulisan tanganku tuh jelek. Tulisan tanganku gak napsuin banget gitu loh, gak bakat nulis rapi, liatnya pusing. Dulu waktu jaman sekolah sukanya pinjam catatan teman untuk diphotocopy. Kadang aku bertanya-tanya apa hanya aku yang hobi nulis tapi tulisan tangannya jelek? Entahlah. Untung kini ada word, notpad dan semacamnya jadi gak perlu pakai pencil atau polpen. Dan lebih suka ngetik di word itu karena ngetiknya gak harus online jadi internet off pun tetep bisa nulis gitu. Tapi intinya mau pakai cara apapun tergantung ke kenyamanan masing-masing, ya kan? udah gitu aja.


Salam ketak-ketik,
dr pojokan

11 February 2019

Alasan Gak Jadi Komentar Di Blog Lain Dan Apa Itu Nyepam?

Ketak-ketik ngasal kali ini ngomongin tentang Alasan Gak Jadi Komentar Di Blog Lain Dan Apa Itu Nyepam?. Ada yang hobi blogwalking atau jalan-jalan ke blog orang terus pengin komentar gitu? biasanya kalau komentar emang beneran tertarik sama isi postingan atau sekedar basa-basa doang biar dikunjungi balik. Atau sengaja nyepam? Pasti punya tujuan masing-masing gitu ya, ada yang memang karena suka baca postingannya terus nanggepin tapi pasti ada pula yang aslinya cuma basa-basi buat nyepam.



Aku diam-diam kadang main ke blog blogger lain. Sering kali tuh sudah baca postingan blog lalu pengin komentar tapi tiba-tiba gak jadi. Alasanya sepele sih, apa itu? Males login. Kadang aku buka atau baca blog itu pakai private browser biar gak masuk history.

Kan ada banyak tuh yang pakai blogger kolom komentarnya hanya untuk pengguna google alias harus login akun google.

Terus yang wordpress juga harus login akun wordpress. Belum lagi yang pakai disquss atau semacamnya. Kadang heran juga sih kenapa komentarnya disetting khusus pengguna gitu?

Kenapa gak disetting untuk semua, sediakan pilihan name dan url gitu loh biar gak perlu login akun tertentu. Apa kerena takut dispamin gitu? Kalo takut kerasukan banyak spam ya aktifin aja moderasi komentar.

Kalo ngisi name dan url itu sebenarnya juga mempermudah kunjungan balik. Sekali lagi MEMPERMUDAH KUNJUNGAN BALIK! karena tinggal klik gitu doang. Kalo misal pakai profil blogger itu gak langsung menuju ke alamat blognya ya kan?

Banyaknya blogger yang komentarnya hanya khusus pengguna itu mungkin gak sih karena ada yang belum tau gimana cara setting komentar? Mudah kok, misal nih yang pakai blogger tinggal masuk ke menu setting.


  • Bisa dilihat ada beberapa pengaturan yang bisa dipilih. Yang berkaitan dengan pengguna dan moderasi lihat yang anak panah merah.
  • Kalau yang anak panah kuning atas adalah kata atau sesuatu yang selalu ingin dimasukan ke dalam postingan, misal dalam setiap postingan aku selalu mengakhiri dengan kata salam ketak-ketik dr pojokan, jadi ketika klik new post otomatis didalam kolom new post udah ada kata itu.
  • Sementara yang anak panah kuning bawah adalah pesan dibawah atau diatas komentar, misal aku kasih pesan yang intinya jika komentar biar rapi isi name dengan jelas biar gak masuk spam.

Tapi soal pengaturan komentar ini terserah sih, karena ini tuh sesuai selera pribadi gitu ya. Setiap blogger pasti punya alasan masing-masing kenapa disetting begini atau begitu.

Kebetulan aku tipenya gak suka login, sukanya yang ngisi nama. Karena aku gak mau repot akhirnya juga gak mau ngrepoti sehingga blog ini moderasi aktif tapi semua orang bisa komentar, bahkan tanpa kate verifikasi.

Kelemahan komentar model name dan url adalah ketika ada yang manfaatin buat naruh backlink atau nyepam. Dalam SEO ada istilah yang namanya backlink. Ada banyak cara untuk cari backlink salah satunya adalah melalui nyepam atau ninggalin komen di blog orang.


Contoh Nyepam Dikolom Komentar


Mungkin ada yang belum tau nyepam itu apa atau kayak gimana? Spam komen itu misalnya nama diisi Pengrajin Payung Surabaya urlnya https://www.payungin.com, terus kadang isi komentarnya cuma basa-basi bahkan gak nyambung dengan isi postingan. Misal komennya cuma ‘pertamax’ gitu doang, atau berupa pujian misal ‘info yang menarik, ditunggu postingan berikutnya’. Intinya kolom nama itu tidak diisi nama orang tapi diisi text sesuai kata kunci yang dia incar. Kadang juga namanya diisi kata-kata judul postingan (biasanya yang ikut lomba SEO tuh gitu).

Itulah mengapa kolom komentar blog ini aku masukin pesan yang intinya biar rapi komentarnya pakai nama beneran gak yang neko-neko.

Aku juga pernah nyepam kok, tapi sekarang kalau nyepam gak ke blog-blog personal. Karena nyepam di blog personal itu kurang elegan. Jadi misal komentar di blog pesonal ya enaknya pakai nama beneran gak yang aneh-aneh seperti obat-obatan atau anu-anuan murah dan semacamnya.

Dulu sih waktu awal ngeblog gak tau apa itu nyepam, jadi ketika dapet spam komen itu seneng banget bahkan komentarnya dibalesin satu-satu (*gak nyadar kalo dikibulin). Kadang ada kan itu yang bahasa inggris, dulu berfikir "wah pembaca blognya bule", (*padahal itu spam).

Waktu itu sebagai newbie emang polosku kebangetan dan kini setelah jadi newbie abadi aku udah mulai sombong, gak mau lagi dispamin gitu, enak aja loe!!!. Sekarang aku pasti tau kalau ada komen tujuannya nyepam terutama yang pakai nama aneh-aneh, tapi kadang masih aku makelumi jadi aku munculin komennya.

Ngomongin soal komen atau gak komen, kira-kira apa aja sih yang bikin para blogger itu ingin komentar di blog lain? untuk saling menyemangati? untuk saling belajar pengalaman? atau dalam bahasa kalemnya menjaga/memperkuat silahturahmi?. Atau misal udah ninggalin komentar di blog orang terus balik lagi ngecek komenku dibales gak ya, penasaran dibalesin seperti apa, gitu gak sih? terus males gak kalo komennya gak direspon? Atau males komen ketika udah beberapa kali pernah komen dalam sebuah blog? Banyak pertanyaan ini tapi jawab dalam hati aja gak papa, takutnya ada yang malu ngejawabnya. *hehe...

Yah memang ada banyak faktor yang mempengaruhi orang mau komentar atau tidak. Dan kalaupun gak ada yang komen bukan berarti gak ada yang baca, ya kan? karena ada juga pembaca yang memang tipenya itu cuma silent reader. Dan kalau bisa sih misal ada komentar ditanggepin, entah yang komen itu entar balik lagi atau enggak yang penting sebagai pemilik blog jadi terkesan ramah tamah (*sok pencitraan gitu deh).



Salam ketak-ketik,
dr pojokan