Kisah Sukses Pendiri Apple

Kisah Sukses Pendiri Apple

Berikut Kisah Sukses Pendiri Apple: Cerita sukses tak selalu bermula dari ide besar. Banyak sukses yang justru lahir dari gagasan sepele. Ada juga yang menangguk untung besar lantaran kelihaiannya mengadopsi dan meniru temuan orang lain. Tetapi tak sedikit juga yang meraih sukses karena keberaniannya menanggung risiko dan kreativitasnya dalam melakukan inovasi terhadap sesuatu yang sudah ada.

Dalam bukunya, Emily Ross & Angus Holland mengisahkan hal ini cukup menarik. Ia juga memilah-milah kisah sukses atas dasar sejarah dan kecenderungannya, sehingga mempermudah pembaca untuk memahami. Sebagai contoh adalah kisah-kisah sukses yang diraih karena kekuatan adaptasi modelnya. Ross & Holland menyebutkan Starbucks yang berevolusi dari hanya sebuah toko penjual biji kopi, dan Coca Cola yang berjaya setelah dikemas dalam botol.

Keberanian mengambil risiko oleh para kreator dan inovator juga menjadi kisah tersendiri. Keberhasilan Apple menjadi salah satu contoh besarnya. Sang penemu, Steve Wozniak, sempat ditolak ketika mengajukannya ke Hewlett-Packard (HP). Ia kemudian menyodorkannya kepada Steve Jobs yang kemudian menjadi mitranya. Dengan modal uang dari hasil menjual mobil VW milik Wozniak dan kalkulator HP milik Jobs, mereka membiayai desain pertama Apple saat Jobs berusia 21 tahun dan Wozniak lima tahun lebih tua. Siapa sangka kalau kini Apple menjelma menjadi sebuah usaha besar di dunia.

Sementara itu banyak juga sukses besar yang bermula dari gagasan sepele. Liquid Paper adalah salah satu contohnya. Produk ini bermula dari kebingungan sang penemunya, Bette Graham. Saat itu, seorang ibu yang bekerja sebagai sekretaris ini kerap stres lantaran pekerjaannya dalam mengetik. Bayangkan, bagaimana pusingnya dia ketika harus membuat hasil ketikannya rapi dan bersih, sementara ketikannya kerap salah.

Suatu ketika tanpa sengaja dia melihat seorang tukang cat tengah mengecat. Tukang cat itu ternyata tak sengaja menodai hasil kerjanya. Untuk membersihkannya, pengecat itu kemudian menimpa noda itu dengan cat putih.

Dari situ, Graham terpikir untuk melakukan hal serupa. Dia mencoba menggunakan cat tempera putih berbahan dasar air dan kuas tipis untuk menutup kesalahan ketiknya. Ternyata berhasil. Pada tahun 1957 ketika teman-temannya mengetahui hal ini, Graham mulai mengomersialkan, hingga mampu menjual sekitar 100 botol per bulan. Hebatnya, 15 tahun kemudian, perusahaan yang didirikan berhasil menjual sedikitnya lima juta botol per tahun.

Yang tak kalah menarik adalah sukses besar yang terjadi karena kecerdikannya dalam mengadopsi ide orang lain. Contohnya Dietrich Mateschitz yang mengubah tonik menyehatkan asal Thailand, si kerbau air merah alias Krating Daeng, menjadi manis dan berbuih yang cocok untuk orang-orang Austria. Ia lantas mengemasnya lebih menarik dalam kaleng ramping, dan memberinya merek Red Bull. Dengan klaim sebagai ‘minuman cerdas’ yang mampu meningkatkan kinerja seseorang, Red Bull menangguk sukses besar. Pada tahun 2006, penjualannya mencapai 3,5 miliar dolar AS, dan kini diperkirakan jauh melebihi angka itu.

Sukses juga bisa terjadi pada seseorang yang memiliki kemampuan berinovasi dan melakukan eksekusi lebih baik terhadap ide yang sudah ada. Michael Dell adalah salah satu contohnya. Ia berhasil menembus industri yang memuja inovasi tanpa membuat inovasi dengan tangannya sendiri. Dia mulai membangun komputer rakitan di kamar kosnya dan menjualnya dengan harga relatif murah melalui pos. Kini, siapa tak kenal komputer Dell?

Langkah sama terjadi pada Sergey Brin dan Larry Page. Ia melakukan inovasi yang serupa, sehingga Google-nya kini sukses menyaingi mesin pencari yang lebih dulu ada, seperti Yahoo!, Alta Vista, dan Lycos.

Dalam buku ini juga diungkapkan tentang para penemu yang kurang beruntung. Sebaliknya keuntungan justru dinikmati orang lain. Salah satu contoh adalah Coco Chanel. Ketika parfum pada umumnya dibuat dengan satu jenis bunga, Coco menemukan ramuan parfum yang luar biasa: hasil perpaduan beberapa jenis bunga yang kemudian menghasilkan Chanel No. 5. Tapi sayang, akibat kesulitan modal, Coco haus berkongsi dengan keluarga Pierre Wertheimer, yang mempunyai infrastruktur untuk memproduksi parfum berskala besar. Hasilnya? Keluarga Wertheimer yang justru menikmati kekayaan, bahkan hingga cucunya yang sekarang.

Seratus jurus sukses bisa menjadi inspirasi bagi pembaca, bahwa sukses besar bisa terjadi pada siapa saja dan dengan cara apa saja. Yang penting adalah ketekunan dan keberanian dalam menghadapi risiko.

Anda pasti mengenal produk Mac, iPod, dan yang terakhir iPhone. Ketiga produk itu adalah brand yang sangat terkenal dari perusahaan Apple Inc. Bahkan, Apple saat ini dianggap sebagai salah satu perusahaan paling berpengaruh dalam perkembangan teknologi dunia. Lantas, apa sebenarnya kunci sukses dari Apple dalam menciptakan inovasi teknologi tersebut?

Adalah sosok Steve Jobs, sang pendiri Apple lah yang memiliki visi jauh ke depan sehingga membuat Apple menjadi perusahaan yang sangat disegani hingga kini. Namun, jika menengok kisah Steve, kita sebenarnya bisa melihat betapa ia adalah sosok pengagum kesederhanaan dan keindahan. Inilah dua kunci dasar - selain visinya ke depan - yang membuat Apple berhasil mematahkan dominasi Microsoftnya Bill Gates.

Bagi Anda yang sudah akrab dengan beberapa produk Apple, pasti segera tahu betapa produk Apple sangat sederhana dan user friendly. Namun, meski sederhana, bentuknya sangat elegan. Inilah yang membuat Apple selalu punya penggemar fanatik. Tentu, hal ini tak bisa lepas dari sentuhan tangan dingin sang pendiri, Steve Jobs.

Steve Jobs lahir pada 24 Februari 1955 dari seorang ibu berkebangsaan Amerika, Joanne Carole Schieble, dan ayah berkebangsaan Syria, Abdulfattah "John" Jandali. Namun, saat dilahirkan, ia segera diadopsi oleh pasangan Paul dan Clara Jobs. Sejak kecil, Jobs sudah menunjukkan ketertarikannya pada peranti elektronik. Bahkan, dia pernah menelepon William Hewlett - presiden Hewlett Packard - untuk meminta beberapa komponen elektronik untuk tugas sekolah. Hal itu justru membuatnya ditawari bekerja sambilan selama libur musim panas. Di Hewlett-Packard Company inilah ia bertemu dengan Steve Wozniak, yang jadi partnernya mendirikan Apple.

IQ-nya yang tinggi membuat Steve ikut kelas percepatan. Tapi, ia sering diskors gara-gara tingkahnya yang nakal - meledakkan mercon hingga melepas ular di kelas. Di usianya yang ke-17, ia kuliah di Reed College, Portland, Oregon. Namun, ia drop out setelah satu semester. Meski begitu, ia tetap mengikuti kelas kaligrafi di universitas tersebut. Hal itulah yang membuatnya sangat mencintai keindahan.

Tahun 1974 ia kembali ke California. Ia bekerja di perusahaan game Atari bersama Steve Wozniak. Suatu ketika, Steve Jobs tertarik pada komputer desain Wozniak. Ia pun membujuk Wozniak untuk mendirikan perusahaan komputer. Dan, sejak itulah, tepatnya 1 April 1976, di usinya yang ke-21, Steve mendirikan Apple Computer. Singkat cerita, kisah sukses segera menjadi bagian hidupnya bersama Apple.

Namun, saat perusahaan itu berkembang, dewan direksi Apple justru memecat Steve karena dianggap terlalu ambisius. Sebuah pemecatan dari perusahaan yang didirikannya sendiri. Meski sempat merasa down, karena kecintaannya pada teknologi, ia pun segera bangkit. Steve mendirikan NeXT Computer. Tak lama, ia pun membeli perusahaan film animasi Pixar. Dari kedua perusahaan itulah namanya kembali berkibar. Hal ini bertolak belakang dengan apa yang terjadi pada Apple. Perusahaan itu justru di ambang kebangkrutan.

Saat itulah, Steve kembali ke Apple, hasil dari akuisisi Apple terhadap NeXT. Banyak orang yang meramalkan Steve tak kan lagi mampu mengangkat Apple. Steve menanggapinya dengan dingin. "Saya yakin bahwa satu hal yang bisa membuat saya bertahan adalah bahwa saya mencintai apa yang saya lakukan. Kita harus mencari apa yang sebenarnya kita cintai. Dan adalah benar bahwa pekerjaan kita adalah kekasih kita. Pekerjaan kita akan mengisi sebagian besar hidup kita. Dan satu-satunya jalan untuk bisa mencapai kepuasan sejati adalah melakukan apa yang kita yakini," sebut Steve.

Kecintaan inilah yang mengantarkan Steve kembali mengorbitkan Apple ke jajaran elit produsen alat teknologi papan atas. iPod dan iPhone saat ini menjadi produk yang sangat laris di pasaran. Visinya ke depan juga membuat iTunes, sukses jadi toko musik digital paling sukses di dunia. Ia menjawab keraguan orang dengan kerja nyata dan hasil gemilang. Bentuk indah, elegan, sederhana, namun powerful, menjadi ciri khas produk Apple hingga saat ini.

Kecintaan kita pada apa yang kita lakukan akan menjadi jalan kita menuju kesuksesan. Hal itulah yang dibuktikan oleh sosok Steve Jobs. Bahkan, meski ia sempat terpuruk dan "diusir" dari perusahaannya sendiri, kecintaannya pada teknologi membuatnya kembali. Inilah bukti nyata bahwa jika kita mencintai pekerjaan kita dengan sepenuh hati, hasil yang dicapai pun akan jauh lebih maksimal.

sumber: RayaBogor

salam hormat dariku,

wong_anTeng
Prinsip Prinsip Menuju Wirausaha Sukses

Prinsip Prinsip Menuju Wirausaha Sukses

Seorang entrepreneur atau pengusaha dalam menjalankan segala bentuk bisnis dan usahanya segalanya mengarah pada sebuah kesuksesan. Diluar setrategi pemasaran dan sebagainya, seorang entrepreneur yang ingin memasuki gerbang kesuksesan harus memiliki beberapa pripsip yang menunjang kesuksesan.  Berikut adalah Prinsip Prinsip Menuju Wirausaha Sukses:


  *Berani Mengambil Resiko
Dalam hidup ini selalu ada risiko yang harus kita hadapi baik risiko kecil maupun risiko besar. Setiap tindakan apapun yang kita lakukan mengandung risiko-risiko tertentu bahkan untuk aktifitas sesederhana sekalipun. Saat kita berjalan kaki ada risiko jatuh terpeleset karena menginjak kulit pisang, atau risiko tertabrak mobil. Begitupula ketika mengendarai mobil, sekalipun dengan kecepatan pelan bisa saja kita menabrak orang atau sepeda motor yang mendadak lewat atau berhenti di depan kita atau mungkin saja kita ditabrak mobil lainnya dari belakang.

Resiko selalu menghadang langkah kita dan datangnya bisa darimana saja. Faktor resiko ini secara nyata dapat kita lihat pada olahraga maut seperti balap mobil. Setiap detik seorang pembalap mobil menghadapi resiko-resiko kecelakaan karena saling senggolan, ban pecah, rem blong, tergelincir, kerusakan mesin, dan sebagainya yang bisa berakibat baik cacat fisik atau kematian. Profesi-profesi tertentu juga mempunyai risiko yang tinggi seperti pilot, penambang batubara atau teknisi pengeboran lepas pantai.

Demikian pula dengan penusaha yang setiap saat menghadapai sejumlah resiko. Namun sikap pengusaha terhadap resiko berbeda dengan seorang pejalan kaki atau pengendara mobil. Pejalan kaki atau sopir mobil tidak melihat dirinya sebagai seorang pengambil resiko (Risk Taker). Mereka tidak memposisikan diri untuk mengambil risiko dan mereka sangat tidak senang bila terjadi kecelakaan yang menimpa diri mereka. Mantan juara balap mobil dunia, Jackie Stewart, sama sekali tidak senang untuk mengambil risiko dan bahkan ia membencinya.

Pengusaha menyadari sepenuhnya bahwa dirinya seorang pengambil resiko dan menyenanginya. Ini sangat berbeda dengan sikap seorang penjudi. Bagi penjudi resiko itu lebih diartikan sebagai menang dan kalah. Setiap kali menang dia akan terus melipatkan jumlah taruhannya dan dia tidak mengetahui pada saat kapan dia berhenti karena judi hanyalah permainan dan sama sekali tidak ada unsur perencanaan dan perhitungan-perhitungan didalamnya. Dalam kenyataannya tidak ada seorang pun yang sukses karena judi.

Seorang pegusaha menilai resiko itu sebagai untung dan rugi. Dia menyadari betul bahwa apa pun yang ia lakukan selalu ada resikonya. Dia memandang risiko sebagai pesona hidupnya dan tidak takut untuk menghadapi tantangan dari resiko yang diambilnya. Ini berkaitan erat dengan keberaniannya dalam mengambil keputusan.
Namun berbeda dengan orang lain, pengusaha-pengusaha memiliki persiapan- persiapan yang matang sebelum mengambil resiko. Dia sudah memiliki pengetahuan yang kuat dan matang untuk mengukur sejauh mana dan seberapa besar resiko yang akan dihadapinya. Setiap keputusan untuk melakukan suatu tindakan usaha selalu didasarkan pada perbandingan antara resiko dan keuntungan serta meminimalisasikan kerugiannya. Sejak awal dia mampu membuat perkiraan-perkiraan resiko yang akan terjadi pada waktu yang akan datang.

Resiko yang dihadapi pengusaha sangatlah beragam dan bisa muncul dalam berbagai tahap usaha mulai dari tahapan perintisan usaha, membangun usaha sampai mengembangkan usaha. Ada resiko yang berkaitan dengan modal yang ditanam, ada resiko apakah pasar atau pelanggan mau menerima produk atau jasa, ada resiko apakah harganya bersaing dengan produk atau jasa lain, ada resiko persaingan dengan pengusaha lain, ada resiko apakah proses produksinya efisien dan efektif, ada risiko sumber daya manusianya dibajak (hijack) oleh orang lain. Pengusaha juga menghadapi resiko-resiko lain yang diluar perhitungannya seperti resiko resiko lainnya yang di luar perhitungannya seperti resiko perubahan iklim politik, krisis moneter yang berakibat pada tingginya tingkat suku bunga bank, perubahan Undang-undang, dan lainnya.

Misalnya dengan uang satu milyar rupiah seorang pengusaha bisa memutuskan untuk membeli dua buah ruko (Rumah Toko) atau menyewa 5 ruko untuk mengembangkan usahanya. Harga ruko memang bisa naik dari tahun ke tahun tapi dengan sewa 5 ruko kapasitas produksi perusahaan menjadi lebih besar.

Sebelum mengambil keputusan untuk mulai usahanya, pengusaha melakukan analisa dan perhitungan secara terinci untuk mengurangi resiko kerugiannya. Dia akan menghitung seberapa besar keuntungannya, berapa modal yang dibutuhkan, berapa orang (sumber daya manusia) yang diperlukan, apa saja saran dan alat yang dibutuhkan dan lain-lain.

Untuk dapat melakukan itu semua maka seorang pengusaha senantiasa berusaha untuk meningkatkan pengetahuan, menambah referensi bacaan, wawasan, dan pengalamannya. Dia akan mempelajari buku-buku pengetahuan tentang pengetahuan tentang marketing, SDM, manajemen, penjualan, dan sebagainya. Bukanlah hal yang berlebihan bila banyak pengusaha yang meneruskan pendidikan formalnya seperti mengambil program MBA atau mengikuti kursus-kursus ketrampilan tertentu sebagai upaya untuk meningkatkan pengetahuannya. Selain itu banyak pula pengusaha sukses yang berasal dari profesional berpendidikan tinggi.

Untuk menambah wawasan dan pengalaman, pengusaha tidak segan atau malu untuk belajar dari pengusaha lainnya yang lebih berpengalaman dan telah meraih suatu sukses. Dia berusaha keras untuk memperbanyak relasi-relasi usahanya dan bergaul dengan lingkungan yang sukses. Mengangkat seorang direktur yang ternyata korupsi, mengambil suatu proyek yang ternyata rugi, atau program marketing yang tidak tepat, dapat diantisipasi sebagai hasil belajar dari pengalaman pengalaman tadi.
Sikap pengusaha tidak harus takut menghadapi persoalan persoalan yang pernah terjadi dan dia selalu mengambil hikmah atau manfaat dari resiko kegagalan tersebut. Dia mempelajari dimana letak kesalahan atau kegagalannya sehingga tidak terjatuh pada lubang yang sama. Pengusaha tidak menghindari risiko karena dengan sikap ini berarti dia tidak berbuat apa-apa. Pengusaha juga tidak lari dari risiko karena hanya akan melahirkan risiko-risiko lainnya yang lebih berat.

*Mempunyai Kepercayaan Diri yang Kuat
Apa yang melandasi seseorang untuk berani mengambil resiko, berambisi, melakukan pekerjaan yang lebih berat, menghadapi ujian sekolah, menantang juara dunia, dan sebagainya? Pastilah orang itu mempunyai kepercayaan diri yang kuat. Dia percaya dan yakin bahwa apa yang dia lakukan itu akan berhasil sesuai dengan harapannya. Bahkan dengan kepercayaan diri yang kuat, seperti kata orang bijak, kita bisa memindahkan gunung.

Orang-orang yang sukses pada dasarnya memiliki rasa percaya diri yang kuat. Thomas Edison, penemu bola lampu listrik, meskipun gagal dalam ratusan kali eksperimennya dan bahkan laboratorium hampir ludes terbakar api, tetap percaya bahwa percobaannya akan berhasil dan terbukti sehingga milyaran penduduk dunia saat ini merasakan manfaat dari kesuksesannya. Para ahli di NASA percaya bahwa ruang angkasa bisa dipelajari sehingga menghantarkan Neil Armstrong sebagai orang pertama yang mendarat di bulan.

Percaya diri, keyakinan kuat, atau optimisme memang merupakan dimensi psikologis manusia yang sukar dimengerti. Namun ia bukan sesuatu yang ajaib atau mistik sehingga mustahil dipelajari atau dikembangkan. Setiap orang punya kepercayaan diri, namun tidak semua orang mampu memupuknya. Tidak percaya diri, tidak yakin, berpikir negatif, mencari kambing hitam adalah manifestasi atau ciri-ciri orang yang tidak punya kepercayan diri.

Sebaliknya orang yang percaya diri akan tampak dari sikap dan perilakunya. Misalnya dia tetap menjaga kontak mata saat bicara dengan orang lain, berjalan lebih cepat dari rata-rata orang, mengkomunikasikan idenya secara cepat, teratur dan lancar, tidak meremehkan pendapat orang lain dan lainnya. Sikap orang yang percaya diri tetap optimis terhadap sesuatu yang sedang dikerjakannya dan mampu memvisualisasikan arah dan tujuannya dengan jelas.

Percaya diri merupakan salah satu ciri atau karakteristik utama dari pribadi pengusaha yang sukses. Hampir semua pengusaha mempunyai kepercayaan diri yang kuat dikarenakan begitu besarnya tantangan yang mereka hadapi dan begitu kompleksnya masalah yang harus mereka selesaikan. Pengusaha yang sukses adalah pribadi yang sukses dengan kepercayaan diri yang kuat.

Kepercayaan diri pengusaha bisa tumbuh karena naluri alamiah atau faktor genetis yang dimilikinya sejak lahir namun pada umumnya yang utama karena proses yang dia bentuk secara sadar berdasarkan pengalaman–pengalaman hidupnya. Setiap saat dia berusaha untuk membangun dan meningkatkan kepercayaan dirinya. Pegusaha sukses percaya bahwa usaha yang dilakukannya merupakan keputusan yang tepat sehingga dia berani mewujudkannya secara nyata dan berhasil.

*Mempunyai Etos Kerja yang Baik
Setiap orang memiliki etos kerja yang berbeda sesuai dengan latar belakang pribadinya, nilai-nilai agama yang dianutnya, kondisi lingkungan dan alamnya, dan masyarakat sekitarnya. Etos kerja juga merupakan ciri yang membedakan satu kelompok masyarakat dengan kelompok masyarakat lain.

Para sosiolog mendefinisikan etos sebagai sekumpulan ciri-ciri budaya, dengan mana suatu kelompok membedakan dirinya dan menunjukkan jati dirinya yang berbeda dengan kelompok-kelompok lain. Dalam pengertian lain etos adalah sikap dasar seseorang atau kelompok orang dalam melakukan kegiatan tertentu. Dengan demikian maka etos kerja merupakan sikap dasar seseorang dalam bekerja.

Manusia sebagai mahluk ekonomi mempunyai beragam kebutuhan baik yang bersifat materi maupun non materi. Kebutuhan materi misalnya kebutuhan akan makanan (pangan), pakaian (sandang), rumah (papan), kebutuhan biolgis, dan lainnya. Kebutuhan non materi seperti kebutuhan terhadap pendidikan, rasa aman, aktualisasi diri, prestasi, kekuasaan dan lainnya. Untuk dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhan inilah manusia bekerja.

Sejak zaman pra sejarah hingga zaman modern ini bekerja telah menjadi bagian hidup umat manusia. Nilai-niali agama apapun mengaruskan umatnya untuk giat bekerja. Manusia zaman dulu bekerja dengan mengandalkan kekuatan fisik tubuhnya dan peralatan trasdisional yang sangat sederhana seperti batu, tulang, dan lainnya. Kemudian dengan pengembangan akal pikiran dan kebudayaan manusia bekerja sejara lebih maju dengan menggunakan kekuata fisik, akal pikiran, dan teknologi yang lebih modern.

Meskipun sudah menjadi bagian hidup namun sikap seorang dalam bekerja tidak lah sama. Berbeda etos kerja ini mempengaruhi banyak hal seperti yang telah disebut diatas. Etos kerja orang dari pegunungan akan berbeda dari pesisir laut, etos kerja petani berbeda dengan pegawai negeri, etos kerja orang jawa berbeda dengan orang batak. Demikian pula etos kerja masyarakat Indonesia berbeda dengan etos kerja masyarakat jepang, masyarakat Cina, atau masyarakat Amerika.

Etos kerja ini merupakan ciri lain yang menonjol pada pribadi pengusaha dan setiap pengusaha memiliki etos kerja yang berbeda-beda. Namun jika dibandingkan dengan individu lain, perbedaan etos kerja pengusaha lebih banyak dipengaruhi oleh faktor yang bersumber pada pribadi pengusaha itu sendiri. Artinya etos kerja pengusaha terbentuk karena proses pengembangan potensi diri. Pengusaha yang sukses senantiasa meningkatkan potensi-potensi diri sehingga etos kerjanya pun makin tinggi.

Etos kerja diawali pada pembentukan keteladanan dimana disadari atau tidak hampir setiap sikap dan prilaku pengusaha menjadi sorotan atau secara luas. Setiap orang mempunyai penilaian-penilaian tertentu yang mungkin sama atau perbeda terhadap gerak gerik pengusaha. Penilaian tersebut bisa saja positif atau negatif. Pengusaha yang memberikan senyum sambil mengucapkan selamat pagi setiap datang ke kantor akan dinilai karyawannya sebagai pimpinan atau bos yang ramah dan penuh perhatian. Namun karyawan-karyawan akan menilainya sebagai pimpinan yang sombong dan kaku manakala pengusaha tidak menjawab sapaan mereka.

Dalam lingkungan sosial yang lebih luas pengusaha seperti halnya artis, pejabat, dan orang-orang penting lainnya merupakam figur publik yang kehidupan pribadinya tidak pernah luput dari sorotan masyarakat maupun pers. Opini yang terbentuk dimasyarakat sangat ditentukan oleh sikap dan prilaku pengusaha dalam kehidupan sehari-hari. Pengusaha yang selalu menolak proposal sumbangan dari panti asuhan atau karang taruna misalnya akan dinilai masyarakat sebagai pengusaha yang tidak memiliki tangung jawab social, sebaliknya masyarakat akan memuji pengusaha yang menyumbang pakaian atau beras bagi anak-anak yatim, mendanai pembangunan masjid atau sarana-sarana sosial.

Sikap dan perilaku positif pengusaha sudah tentu akan dinilai secara positif oleh orang lain. Demikian pula dengan kondisi sebaliknya. Pengusaha yang sukses memahami betul hal ini dan menyadari bahwa orang lain akan meneladani perilakunya. Orang seringkali menirukan disiplin diri dan kebiasaan-kebiasaan kerja seorang pengusaha baik itu yang positif maupun negatif. Jika ia disiplin terhadap waktu maka para manajer dan stafnya juga akan menghargai waktu, misalnya datang kerja lebih pagi, mengadakan rapat secara efisien, tidak berlama-lama ketika menelpon, menepati janji, dan lainnya. Namun kalau pengusaha itu berpakaian tidak rapi, gemar ngobrol waktu kerja, seringkali membatalkan rapat, atau makan siang berlama-lama, maka bawahannya pun akan meniru kebiasaan buruk tersebut. Oleh karenanya pengusaha selalu mengembangkan etos kerja yang berdasarkan pada karakter positif pribadinya. Jika mengacu pada pendapat Aristoteles maka pengusaha yang sukses terus membangun etos yang terdiri dari pikiran yang baik(good sense) moral yang baik (good moral character ) dan niat yang baik (good will).

Sifat keteladanan seorang pengusaha tumbuh karena adanya karakter pribadi yang konsisten pada niali-nilai positif. Baik dalam menjalankan usaha maupun dalam kehidupan sosial dia memegang teguh etika dan moral seperti jujur, adil, sopan, bermoral, dan setiakawan. Karakter dan watak seperti ini akan meningkatkan kredibilitas pengusaha di mata karyawan maupun masyarakat luas. Semakin tinggi kredibilitas pengusaha semakin dipercaya dan dijadikan teladan oleh banyak orang.
Faktor keteladanan lainnya mungkin dipengaruhi oleh kharisma yang dimiliki pengusaha. Sulit untuk mengartikan kharisma namun seorang pengusaha yang kharismatik mempunyai suatu sifat yang luas biasa sehingga mampu menarik dan mempengaruhi orang lain. Banyak orang berusaha untuk mengidentifikasikan dirinya seperti orang yang mempunyai kharisma tinggi yang dikaguminya.

Citra diri pengusaha juga termasuk faktor yang diperhatikan dan ditiru orang lain. Citra diri ini misalnya cara dia dalam berdandan, pemilihan warna dan corak baju yang dipakai, caranya bergerak gaya bicara, dan ekspresi wajah. Namun demikian pengusaha yang sukses akan mengembangkan citra yang sesuai dengan pribadinya yang percaya diri, semangat tinggi, dan ramah. Dan sebaliknya bukan berusaha membentuk citra yang memanipulasi pribadinya sehingga dia kehilangan identitas pribadi yang sebenarnya.

Dengan demikian keteladanan merupakan dimensi penting dalam etos kerja seorang pengusaha. Dalam segala hal pengusaha yang sukses haruslah menjaga sikap, perkataan, dan perilakunya karena setiap saat orang lain mengawasi atau menirunya. Pengusaha sekali dia melakukan tindakan negatif maka akan mengurangi atau menghilangkan kredibilitasnya. Dan semakin banyak orang yang akan menjadikannya sebagai teladan bila dia konsisten dengan sikap dan perilaku yang baik dan positif.

*Mempunyai Kekuatan Fisik dan Mental Kuat
Manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang paling sempurna. Manusia dikaruniai dua dimensi yaitu dimensi jasmani dan dimensi rohani. Dimensi jasmani adalah keseluruhan aspek fisik dan biologisnya seperti mata, telinga, tangan, kaki, otot, urat, tulang, jantung, dan sebagainya. Dimensi rohani mencakup keseluruhan aspek manusia sebagai makhluk yang berakal, bertindak, berbahasa, dan belajar. Dimensi rohani juga mencakup nilai-nilai spiritual yaitu keimanan.

Setiap orang senantiasa berusaha untuk mencari keseimbangan antara dimensi jasmani dan dimensi rohani. Pepatah latin mengatakan men sana incopore sano atau didalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang sehat ketidak seimbangan dalam satu unsur saja dalam dimensi tersebut mengakibatkan ketidakstabilan orang. Misalnya orang yang sedang sakit gigi akan merasakan seluruh tubuhnya sakit dan marah terhadap orang lain. Kalau tangan kita dicubit maka sakitnya terasa keseluruh tubuh dan kita berusaha membalas cubitan itu. Demikian pula kalau kita sedang pusing atau stres maka makanpun tidak mau.

Oleh karenanya orang berusaha keras untuk menjaga kesehatan jiwa dan raganya. Untuk menjaga kesehatan raga dilakukan dengan memenuhi kebutuhan kalori dan olahraga sedangkan untuk menjaga kesehatan jiwa banyak cara ditempuh misalnya dengan rekreasi, mengikuti kegiatan agama, membaca buku, dan lainnya.
Bagi pengusaha kesehatan dan kekuatan fisik dan mental merupakan syarat utama dalam melakukan kegiatan usahanya. Dibandingkan dengan orang-orang kebanyakan, pengusaha termasuk orang yang memiliki daya tahan fisik dan mental yang kuat. Aktivitas sehari-hari pengusaha baik dilingkungan keluarga, lingkungan perusahaan, lingkungan sosial yang demikian padat dan kompleks menuntut stamina fisik dan mental yang prima.

Menyadari bahwa kesehatan itu tidak dapat dinilai harganya maka pengusaha yang sukses senantiasa mengatur gaya hidup sehatnya. Dia berusaha keras untuk menjaga vitalitas dan stamina dirinya supaya tetap sehat dan kuat baik yang mencakup fisik, mental, emosi dan spiritual. Dia tidak hanya secara rutin melakukan medical check up,tapi juga mengmbangkan aspek mental, emosi dan spiritual. Untuk menjaga kesehatan fisik, pengusaha biasanya mempunyai pola hidup fisik yang teratur yaitu :

- Menjaga konsumsi dan menu makanan dengan memperhatikan aspek kecukupan gizi dan kalori serta makan sayur-sayuran dan buah-buahan.
- Selalu mengontrol berat badan
- Mengkonsumsi vitamin secara tidak berlebihan
- Menghindari minuman keras berakohol
- Tidak merokok
- Menjaga kebugaran tubuh dengan olah raga yang teratur
Untuk menjaga kesehatan mentalnya, pengusaha berupaya Untuk mempertahankan keseimbangan mentalnya dengan memahami secara obektif kelebihan dan kekurangan dirinya. Umumnya untuk menghindari stres ini pengusaha melakukan beberapa langkah seperti berikut :

- Menghindari kelelahan yang parah dengan istirahat dan mengurangi beban kerja
- Tidur nyenyak secukupnya
- Membuat perencanaan dan analisis pekerjaan
- Membaca buku ringan

Sedangkan untuk menjaga kesehatan emosionalnya,pengusaha berusaha untuk membina hubungan emosional dengan orang lain. Sikap dan perilaku emosional cenderung dikurangi sehingga pengusaha menjadi pribadi yang menyenangkan dan mudah diajak kerjasama, tidak cepat tersinggung dan tidak egois atau mau menang sendiri. Dan yang juga penting pengusaha tidak mengabaikan aspek spiritual. Melalui kegiatan-kegiatan seperti meditasi akan memperkaya dimensi spiritual yaitu kekuatan batin, keteguhan, keyakinan dan optimisme.

(sumber: serch dari google,urlnya lupa gak tak simpan)

salam hormat dariku,

wong_anTeng

Sule Iklan AS part II

Tanggal 20 November 2010 ada iklan mengejutkan dari produk AS yang dibintangi oleh Sule karena sebelumnya Sule pernah membintangi produk XL. Pertama diawali oleh sule iklan xl dan sule iklan as kemudian disusul oleh serangan balik xl untuk as dan sekarang ada Sule Iklan AS part II, dimana iklan ini adalah bentuk perlawanan dari serangan balik xl untuk as. Iklan AS yang baru masih dibintangi oleh sule, intinya Iklan kali ini adalah bentuk sanggahan dari pihak AS karena diiklan serangan balik xl untuk as, XL menyindir bahwa AS bayar disetian SMS. di iklan As part II ini Sule bilang kartu AS lebih banyak bonusanya. Edisi iklan kali ini menggunakan kata andalan Sule yang biasa terucap kala bermain di OVJ yaitu kata "OW...Tidak Bisa".

Benar-benar perang Iklan nih antara XL dan AS, kira-kira XL mau bilang apa lagi ya mengingat seranganya udah diserang balik lagi oleh AS. Silahkan perang iklan, penonton siap mentertawakan apa yang layak ditertawakan.

salam hormat dariku,

wong_anTeng

Seberapa Petingnya uang itu?

Berikut adalah pemaknaanku tentang Seberapa Petingnya uang itu?. Uang adalah salah satu alat transaksi dalam kehidupan sehari-hari. Dengan uang kita mendapatkan makanan, minuman, obat, barang atau sekedar melunasi hutang. Dengan demikian uang itu penting karena Orang yang masih hidup pasti butuh uang, kalo ada yang bilang uang itu gak penting wah munafik itu mungkin karena dia lagi pusing gak punya uang. Pada dasarnya uang adalah salah satu alat pemenuh kebutuhan selama seseorang itu hidup. Jadi tak heran bila orang berbondong-bondong mencari uang, orang yang bekerja itu berarti ia butuh uang sehingga ia mencari pekerjaan. Salah satu tujuan orang bekerja adalah mencari pengalaman uang, bukan pekerja saja yang butuh uang karena pengangguranpun juga butuh uang cuma dia kekurangan ide untuk mendapatkan uang sehingga ia rela menganggur.

Dengan uang seseorang bisa menjadi orang yang baik atau sebaliknya menjadi orang yang tidak baik, jadi uang juga bisa berperan dalam pembentukan pribadi seseorang. Apakah uang yang ada menjadikan seseorang jadi dermawan atau jadi seorang pemboros? itu semua tergantung orangnya. Ada kalanya seseorang menjadi matre, itu juga demi uang, ia menganggap harta sangat penting baginya.

Semakin banyak uang yang dipunyai itu berarti hidupnya semakin sejahtera karena ia bisa mendapatkan segalanya meskipun tak semua hal bisa dibayar dengan uang. Meski uang itu penting dalam kehidupan tapi sebagai pencari uang tak seharusnya kita hanya belajar untuk mencintai uang tapi belajarlah untuk kaya, kaya mengoptimalkan potensi dan kaya mensyukuri apa yang dianugerahkan oleh Tuhan. Uang memang penting tapi jangan sampai kita menggilai uang dan buanglah uang pada tempatnya. Ini hanya me opini about uang, bagaimana dengan teman-teman? seberapa pentingkah uang bagimu?

salam hormat dariku,

wong_anTeng

Seberapa Pentingkah Status Pekerjaan itu?

Keseharian aku lebih gemar jadi penonton sehingga hidupku nampak monoton, kegemaranku menonton membuatku nampak paling pendiam diantara yang tidak diam. Bagiku, orang yang banyak bicara itu akan semakin mudah diketahui segala sesuatu tentangnya. Dari berbagai hasil menontonku atas pembicaran orang-orang baik itu teman atau masyarakat sekitar, sedikitnya aku bisa menelaah beberapa hal tentang masyarakat pada umumnya. Ketika teman-teman tak sekolah lagi alias sudah tak menjalani masa pendidikan formal, pertanyaan favorit yang akan terlontar dari keluarga,teman,warga sekitar adalah "Kerjanya apa?". Bahkan ketika berkenalan dengan orang baru pasti pertanyaan itu selalu ada. Emang Seberapa Pentingkah Status Pekerjaan itu? Menurutku status pekerjaan bagi sebagian besar orang adalah penting,tanya kenapa? ya memang begitulah adanya. Semakin bagus jabatan atau pekerjaan seseorang maka otomatis akan terpandang wuah dimata orang lain.

Berbeda dengan masyarakat pada umumnya yang memandang penting status pekerjaan, aku sendiri tak sedemikian. Bagiku yang penting aku beraktifitas dan menghasilkan uang, sehingga pekerjaanku apa tak jelas dan tak ternama jadinya kalo ada yang nanya apa pekerjaanku, susah jawabnya, Aku jawab gak bekerja mereka tak percaya, jawab mudahnya ya freelance, tapi masih dikejar lagi freelancenan apa? dan seterusnya.

Penting atau tidaknya status pekerjaan tergantung pribadi masing-masing dalam menilainya, yang penting adalah cintai pekerjaan teman-teman, kerjakan dengan sebaik mungkin agar memperoleh hasil yang baik pula.

salam hormat dariku,

wong_anTeng