Merancang Simbol

Simbol merupakan obyek dari obyek lainnya jika yang lambangkannya tidak mempunyai hubungan intrinsik sebelumnya, tetapi dihubungkan secara kiasan atau sesuka. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam merancang simbol adalah untuk :
a. menciptakan visual sederhana
b. menampilkan informasi atau mengekspresikan makna
c. menciptakan sebuah tanda yang berbeda
d. menciptakan desain yang dapat dikenali dengan cepat
e. sesuai dengan ide atau sesuatu yang disajikan
f. mudah disesuikan baik reprodusi hitam dan putinya ataupun ukuranya.
g. Untuk menciptakan hubungan simbolis, perancang iklan menggunakan bahasa kiasan atau nonliteral atau non harfiah.
Bahasa kiasan mengekspresikan sesuatu dengan hal yang biasanya digunakan untuk melambangkan hal lain yang dianggap berkaitan. Bahasa kiasan tersebut terdiri dari perumpamaan, metafora dan alegori.

• Perumpamaan
Perumpamaan merupakan majas perbandingan menggunakan kata pembanding, misalnya serupa, seperti, umpama, laksana, bagaikan atau sebagai item gabungan kelas yang berbeda. Contohnya “cinta” serupa dengan bunga “mawar”. “Kekuatan yang kencang” serupa dengan “kuda”.

• Metafora
Metafora adalah penggunaan kata yang mengandung makna perbandingan dengan benda lain karena adanya persamaan sifat antara kedua benda itu, misalnya tangan kursi, karena bagian kursi itu menyerupai tangan, demikian juga leher botol, leher baju dan sebagainya. Dalam periklanan metafora menggunakan sebuah kata atau frase untuk menyatakan sebuah konsep atau obyek dengan kiasan atau tidak secara harfiah atau tidak secara lateral dengan tujuan untuk membuat ide yang abstrak menjadi lebih nyata.

• Alegori
Alegori merupakan perluasan dari metafora. Alegori menggunakan perbandingan yang utuh, misalnya hidup diumpamakan dengan biduk atau bahtera yang terkatung-katung di tengah lautan, kesukaran dengan badai dan topan, suami istri dengan nahkoda dan jurumudi yang harus seia sekata mengemudikan bahtera itu melalui topan dan badai menuju kebahagiaan yang dibandingkan dengan tanah tepi yang kan dicapai. Alegori merupakan persamaan obyek dalam bagian narasi, yang mengadung arti diluar narasi itu sendiri.
Alegori menggunakan karakteristik lain, yaitu personifikasi. Melalui personifikasi, kualitas abstrak dalam suatu narasi menyerupai karakteristik manusia.

Promosi via internet: Jasa Review Murah diBMW.

salam hormat dariku,

widhawati

Comments

Baca Juga

Kissing Bugs di Indonesia Apakah Berbahaya?

Mata Uang Termahal Di Dunia

Simple Tapi Tetep Produktif & Kreatif Dengan Yang Ringan Nan Tahan Lama Seperti ASUS Eeebook E202!

Tugas Account Executive/AE

PEMASARAN LANGSUNG (DIRECT MARKETING)