14 February 2018

Berteman Dengan Orang Luar Daerah Yang Kuliah Di Jogja (Tapi Gak Sampai Lulus)

Tema ODOP kali ini tentang daerah perbatasan, padahal sumpeh deh aku gak punya pengalaman pergi jauh-jauh. Kalau di Jogja aja sering kali bergantung pada google map, itu pun sering kesasar. Ya gitulah aku gak ada bakat jadi traveller karena gampang mabok. Kalau piknik cuma ke semak-semak moto capung, laba-laba dan sekitarnya. Tapi kalau ngomongin soal luar daerah, aku pernah berteman dengan orang luar daerah (orang NTT dan Papua).



Ceritanya dulu aku pernah kerja sambilan jadi penjaga warnet waktu di Jogja, disitulah aku berteman dengan mereka. Yang orang NTT sebut saja namanya AG itu sering ngobrolin daerahnya yang kalau rusuh dua orang bisa rusuh satu kampung, jadi misal ada masalah pribadi antara dua orang saja bisa jadi masalah satu kampung, bakar-bakaran rumah gitu katanya biasa aja. Kalau yang orang papua suka cerita daerahnya pedalaman kalo balik kampung susah.

Kesamaan mereka adalah sama-sama kuliah di Jogja tapi gak ada yang sampek lulus. Si AG katanya mau balik kampung tapi males jadi milih di Jogja dengan kerja srabutan. Nah kalo orang papua itu pamit pergi ke Jakarta nyusul abangnya dan yang satu orang NTT akhirnya balik kampung.

Nah dari ketiganya yang paling aku ingat kisahnya adalah yang orang NTT tapi balik kampung (kalo gak salah nama derahnya Kalabahi), dia dulu sempat curhat kuliah ke Jogja itu ibaratnya ketipu. Ceritanya dia dapat undangan dari salah satu kampus di Jogja, dia membayangkan yang wah-wah gitu tapi gak taunya waktu sampai di Jogja ternyata kampusnya hanya kecil, 2 lantai, yah pokoknya gak sesuai yang dia bayangkan.

Aku sendiri tau bahwa memang kampusnya kecil, ya gitu deh tempatnya aja ngontrak. Tapi memang di Jogja banyak kampus kan, biasanya strategi kampus-kampus itu adalah menyebar amplop-amplop undangan yang isinya “selamat kamu diterima di kampus bla…bla…bla…”.

Dia, sebut saja namanya AD! Benar-benar sangat kecewa. Dan si AD itu dulu sering lihat aku mainan blog. Dia tanya seputar ngeblog, ya aku jelasin ini itu, intinya aku komporin agar nanti si AD kalo balik kampung bisa menulis seputar daerahnya baik itu kelebihan daerahnya tau hal-hal yang masih kurang didaerahnya. Waktu itu sih dia antusias banget, dia juga bilang pengin buka usaha sendiri jualan sesuatu yang ada di Jogja tapi gak ada di daerahnya sana.

Tapi setelah dia pulang kampung gak ada kabar, sempat kirim pesan nyapa “mba Widha gimana kabarnya, gimana ngeblognya”. Ya aku jawab aja “baik dan masih aktif ngeblog, lalu aku tanya balik kamu gimana jadi ngeblognya?”. Dia jawab “gak jadi, susah sinyal, online jarang-jarang”. Ya udah deh kalo urusannya dengan susah sinyal emang gimana gitu.

Ada satu hal yang membuat aku prihatin dari kasus teman-teman dari luar daerah itu, soal apa? Terkait susah sinyal? BUKAN! Terkait mereka yang datang ke Jogja tapi kuliahnya juga gak sampai lulus. Sepertinya terjadi kesalah pahaman gitu loh, mungkin disana minim informasi, coba kalau dari awal tau informasi ini itu tentu gak akan gagal paham. Yah seperti si AD yang kecewa dan merasa ketipu itu tadi. Memang sih soal kuliah pada gak lulus itu bisa jadi juga karena faktor susah menyesuaikan diri.

Sebenarnya gak hanya 3 orang itu aja contoh kasusnya, banyak hal aneh-aneh yang aku jumpai di warnet karena memang pengunjungnya banyakan orang Indonesia bagian timur. Pernah tuh ada orang Papua datang ke warnet katanya mau nyari tugas, dia udah masuk ke bilik lama banget tapi aku lihat dibiling-nya kok gak nyala-nyala. Ternyata memang dia belum nyalain, dia bilang gak tau caranya nyalain komputer.

Yah mungkin memang inilah kenyataanya, bahwa teknologi memang belum merata. Dan aku gak bisa apa-apa, hanya bisa berharap semoga teknologi bisa merata, minimal semua bisa mengenal yang namanya internet, sehingga bisa mencari informasi dengan mudah.




salam ketak-ketik,
dr pojokan

Related Posts

Berteman Dengan Orang Luar Daerah Yang Kuliah Di Jogja (Tapi Gak Sampai Lulus)
4/ 5
Oleh

Silakan Berkomentar di Blognya Mbak Widha (BMW), Agar komentarnya rapi mohon komentar menggunakan NAMA anda, hindari pemakaian nama aneh-aneh entah judul postingan blog atau produk jualan misal "obat anu apa gitu"