05 February 2018

Emosi dan Kebencian Bisa Jadi Penyakit, Berdamai Dengan Diri Sendiri Adalah Solusinya!

Emosi dan Kebencian Bisa Jadi Penyakit, Berdamai Dengan Diri Sendiri Adalah Solusinya! || Ketak-ketik dulu ah, kali ini posting berbagi pengalaman seputar amarah dan kebencian! Tema yang cinderung horor tapi hampir semua orang pernah ngalamin marah bahkan sampek benci pada seseorang entah itu keluarga sendiri (bapak, ibu, kakak, adik, suami/istri, anak), tetangga, teman dan sekitarnya. Aku pun mengalami hal itu, terlebih bawaan karakter introvert yang sukanya kalo emosi atau jengkel dipendem sampek ke ubun-ubun.



Dan berdasarkan apa yang aku rasakan yang namanya marah (emosi) dan benci (jengkel) adalah paket kumplit yang sangat merugikan terutama bagi kesehatan. Dulu aku sering ada masalah pencernaan, gampang batuk, sakit leher dan sekitarnya.

Hingga suatu ketika gak sengaja baca sebuah artikel terkait hubungan penyakit dengan emosi atau kejengkelan yang dipendam. Dari situ mulai belajar bagaimana berdamai dengan diri sendiri dengan cara lebih banyak intropeksi diri, menerima diri sendiri dan orang lain.

Semenjak berdamai dengan diri sendiri dengan berusaha mengelola emosi, lambat laun sakit-sakit yang dulu sering dirasakan lama-lama gak terasa lagi. Batuk? udah lama gak menderita ini padahal dulu langganan. Perut kembung, gampang diare atau masalah percernaan lainnya sekarang juga enggak. Selain itu juga dulu juga sering sakit leher tapi serkang enggak.

Soal pengalaman jengkel/benci yang dipendam dan jadi penyakit ini bukan hanya aku aja loh yang merasakan, mas-ku jauh lebih parah. Masku pernah cerita soal kebencian yang dia pendam yang ternyata berhubungan dengan penyakit yang dia derita.

Memang serba salah, emosi itu dipendem jadi penyakit, kalaupun diluapin menggebu-gebu juga gak baik. Misal jengkel pada anak terus ngomel-ngomel ini itu dengan lantang, mungkin emaknya puas bisa meledakan emosi, lah nasib anaknya gimana? Kalau anaknya sama-sama gak bisa terima maka bisa jadi anaknya juga ikut emosi atau kalo enggak ya diam-diam memendam emosi (jadilah penyakit untuk anaknya). Ibarat bisnis ala MLM ketika kita meluapkan kemarahan kepada orang itu sama halnya sedang merekrut downline, alhasil bisa jadi marahan berjamaah otomatis hubungan jadi gak baik, Iya kan????

Kalau misal orang lain itu jengkelin ya mungkin barangkali memang dia karakternya begitu, atau mungkin diri kita sendirilah yang sebenarnya terlalu baper dan mudah marah/benci. Intinya adalah memahami karakter orang lain dan intropeksi diri.

Yah pokoknya hati-hati ajalah kalo punya kebiasaan marah atau jengkel pada orang lain, kalo gak bisa mengendalikan bisa jadi memperburuk hubungan antar sesama, bonusnya bisa jadi penyakit ini itu untuk diri sendiri terutama jika jengkelnya itu dipendam sampai sedalam-dalamnya lautan *halah…. :)

Jadi menurut analisa ngasal versi ketak-ketik ketika marah atau jengkel pada seseorang yang terpenting adalah berdamai dengan diri sendiri terlebih dulu, keluarkan segala jurus sabar dan ikhlasnya. Soal urusan berdamai dengan seseorang yang jengkelin itu nomor 2 aja, karena percuma juga berdamai atau salaman dengan orang itu, terus soalah hahahihi bersama, sok baik-baik saja tapi dalam hati atau dibelakang orang itu kitanya masih yang “ih sebel…. Ih kesel…. dan ih ih ih yang lainnya”.

Memang berdamai dengan diri sendiri ini bukan perkara yang mudah, gak yang langsung “mak cringggg….. tiba-tiba rilex” tapi ini tuh butuh proses, mungkin pakai acara baper dulu, atau nangis-nangis, atau ngedumel tipis-tipis, lalu pelan-pelan baru deh bisa menerima keadaan dan berdamai dengan diri sendiri. Udah gitu aja, ini sekedar pengalaman pribadi aja karena barang kali berbeda dengan pengalaman orang lain.



salam ketak-ketik,
dr pojokan

Related Posts

Emosi dan Kebencian Bisa Jadi Penyakit, Berdamai Dengan Diri Sendiri Adalah Solusinya!
4/ 5
Oleh

6 komentar

February 6, 2018 at 1:36 PM delete

Iya bener banget dek, berdamai dengan diri sendiri butuh proses, disakiti, dikhianati akan membuat diri merenung yg akhirnya perjuangan berdamai itu sendiri membuahkan hasil . eeaaa

Reply
avatar
February 7, 2018 at 9:21 AM delete

iya udah gitu gak semua orang bisa berdamai dengan dirinya sendiri. Keberhasilan berdamai dengan diri sendiri adalah hal yang harus disyukuri :)

Reply
avatar
February 14, 2018 at 2:07 PM delete

Setuju sama Nchie, memang tidak mudah untuk berdamai dengan diri sendiri. Sulit, tapi harus dicoba agar kelak menjadikan dada jadi lega dan perasaan damai. Btw bunda tertarik dan iri banget nih sama tampilan blognya. Mauuu...yang seperti ini. Belajar di mana and gimana mulainya, hahaha...beruntun amat pertanyaannya. #GooglingajaBun!

Reply
avatar
February 14, 2018 at 2:08 PM delete

Yaaa....kudu nunggu approval dulu lagi, jadi gak bisa liat deh tampilan komentar bunda hehe...

Reply
avatar
February 14, 2018 at 2:34 PM delete

Untuk tampilan blog ini memang pilih yang simple2 aja biar ringan, tapi kadang masalahnya blog ini adalah loding kolom komentar lama atau harus diklik 2 kali baru muncul

Reply
avatar
February 14, 2018 at 2:36 PM delete

iya maaf bun, sengaja dimoderasi untuk menyaring komentar spamer gitu :)

Reply
avatar

Silakan Berkomentar di Blognya Mbak Widha (BMW), Agar komentarnya rapi mohon komentar menggunakan NAMA anda, hindari pemakaian nama yang aneh-aneh biar gak masuk Spam!