08 February 2019

Nyepeda Atau Berkendara Di Pedesaan Justru Harus Lebih Hati-hati, Tanya Kenapa?

Ada yang hidupnya si desa? Gak ada? aku doang yang ndeso ya. Aku tinggal disebuah desa daerah Klaten. Sebelumnya sempat tinggal di Jogja. Saat masih di Jogja sukanya sepedaan sekitar  Tugu Jogja, Malioboro, Alun-alun utara, Alkid, daerah Kota baru dll.

Namun bulan Desember 2018 akhirnya sepedanya dibawa pulang ke Klaten. Jadi gak lagi-lagi sepedaan di Malioboro dan sekitarnya. Apakah sepedanya dikayuh dari Jogja sampai Klaten? Tentu tidak, aku paketin pakai kereta caranya gampang kok udah aku posting di ‘Cara Mudah Kirim Paket Sepeda, Motor dll Dengan Kereta’.

Dulu jaman masih muda memang pernah nyoba naik sepeda ontel dari Jogja (dareah Tamansiswa) sampai Klaten (daerah Trucuk). Kalau sekarang suruh coba lagi gitu ya bisa-bisa aja tapi takut lelah. (*alesan…. Ya gitu deh makin tua makin banyak alasan).

Nah meski kini gak lagi sepedaa di kota Jogja tapi tetap nyepeda di desa. Sebenarnya lebih asyik nyepeda di desa dengan pemandangan sawah dan gunung, apalagi kalau masih pagi sambil menyaksikan matahari keluar.

Tapi kalau nyepeda atau berkendara di pedesaan justru harus hati-hati, lah kenapa coba? Bukankah di desa itu sepi dan gak ada polisi? harus hati-hati karena:

Banyak Anak-anak


Banyak anak-anak disini maksudnya bukan anak-anak pada nyebrang loh ya tapi banyak anak yang naik motor. Jangankan anak SMP lah wong anak SD aja ada yang naik motor. Dan yang namanya anak-anak kalau naik motor ada yang ngebut kejar-kejaran, ada yang bonceng tiga, ada yang narik temennya yang naik sepeda. Dan ada-ada aja gitu deh.



Gambar diatas foto lama, gak sengaja lihat momen kayak gitu. Dan dulu foto ini pernah dicomot orang terus dikasih keterangan bahwa gambar itu diambil didaerah Banten padahal sih aslinya itu foto aku yang motret didaerah Klaten.

Kalau nyepeda atau berkendara lalu ketemu anak-anak bawa motor mending melambat atau menjauh gitu. Kalau ngarep merekanya yang hati-hati itu susah karena yang namanya anak-anaik naik motor itu semakin marak. Mereka motoran gak hanya saat pergi main tapi juga saat pergi ke sekolah.

Kenapa anak-anak banyak yang naik motor untuk ke sekolah padahal yang SMP pasti motor gak boleh masuk ke parkiran ya kan? itu karena disekitar sekolah pasti ada yang nyediain penitipan motor, guru bahkan polisi tau itu tapi ya dibiarkan saja. Jangankan guru atau polisi, lah wong orangtuanya aja cuek dan anaknya dibiarkan naik motor bahkan ada yang masih kecil pun udah diajarin.

Biasanya alasan anak naik motor ke sekolah adalah rumahnya jauh atau gak ada ongkot (males naik sepeda takut capek). 

Dan sebenarnya dari jaman aku dulu juga sudah ada sih anak-anak yang naik motor tapi lebih banyak sekarang. Aku dulu dari SD sampai lulus SMA ke sekolah naik sepeda ontel loh ya, dan apakah itu karena taat lalulintas? karena gak punya motor... hahaha...

Banyak Emak-emak Otodidak


Selain banyak anak-anak di desa juga banyak emak-emak otodidak. Maksudnya tuh tipe emak-emak yang belum lama belajar naik motor tapi kemana-mana dah berani naik motor.



Dan yang namanya emak-emak itu biasanya lebih kagetan atau panikan, misal gampang ‘mak tratap, mak jegagik dan semacamnya’. Orang kalo panikan itu bisa gampang jatuh atau bikin yang ada disekitarnya juga ikut kaget. Gak hanya emak-emak sih, bapak-bapak juga banyak bahkan embah-embah juga ada.

Yah intinya di desa itu gak ada polisi tapi tipe-tipe pengendaranya justru lebih variatif dan neko-neko jadi itulah mengapa harus hati-hati.

Kalo jaman dulu sih jalan-jalan tertentu di desa kadang memang berasa gimana gitu. Ya dulu itu kan kadang ada yang hobi ngoleksi pesugihan terus dilepas suruh cari makan. Kalau sekarang sih agak mending kayaknya. Tapi gak tau juga dhing, soalnya dulu aku bisa ngerasain hal-hal mistis tapi sekarang udah enggak. *Udah mati rasa…

Sekarang ngerasain horornya kalau nyepeda atau berkendara di jalan terus ketemu anak-anak naik motor ngebut atau ketemu yang model emak-emak otodidak. Aku sendiri kalau naik motor sukanya pelan-pelan, gak bakat ngebut takut mak tratap gitu. Tapi biasanya kalau keluar cuma beli kuota atau kemana gitu pilih naik sepeda aja.

Salam ketak-ketik,
dr pojokan

Related Posts

Nyepeda Atau Berkendara Di Pedesaan Justru Harus Lebih Hati-hati, Tanya Kenapa?
4/ 5
Oleh

Silakan Berkomentar di Blognya Mbak Widha (BMW), Agar komentarnya rapi mohon komentar menggunakan NAMA anda, hindari pemakaian nama yang aneh-aneh biar gak masuk Spam!