20 February 2019

Apa Iya Utang Atau Kredit Bisa Menjadi Motivasi Penyemangat Kerja?

Sebagai manusia biasa aku selalu berharap agar dijauhkan dari utang. Bagai orang yang sok bijak, Aku lebih memilih hidup sederhana aja (*halah alasan dhing, soalnya mau gaya-gayaan gak ada modal hahaha). Utang yang dimaksud disini adalah utang untuk hal yang kurang penting atau tidak mendesak (tidak bersifat darurat). Misal utang/kredit motor baru padahal sudah ada motor meskipun lawas. Intinya motor itu ingin dibeli walau secara ngutang yang penting gaya hidupnya dipandang naik level.



Nah kalau ngomongin soal utang demi gaya, aku termasuk orang yang gak ingin gampang tergoda minta atau cari pinjaman. Dan bahkan gak ingin gampang dipinjamin, dibilang pelit ya biarin aja. Yang pasti ini semua karena ada alasannya.

Alasan Tak Ingin Mudah Cari Pinjaman (Utang)


Kenapa gak pengen gampangin diri untuk cari pinjaman atau utang? Ya karena aku berusaha pegang prinsip kalau ingin sesuatu nabung bukan nekat cari pinjaman. Lebih dari itu aku berfikir ada kenyamanan tersendiri ketika hidup tanpa menanggung beban utang.

Misal ada yang ngomongin dibelakang atau nyindir dari dulu kok gitu-gitu doang ya biarin aja. Sebenarnya gak terlalu mikirin kata orang tapi kadang kesel juga, ngapain sih pada repot mikirin hidup orang lain? Apa iya ada kenikmatan tersendiri kalau ngerumpiin orang gitu? ah entahlah...

Alasan Tak Ingin Mudah Ngasih Pinjaman


Selain gak ingin ngegampangin cari pinjaman aku juga gak ingin gampang ngasih pinjaman. Tanya kenapa? Jangan-jangan karena gak ada yang dipinjamkan? (*hehe, bisa jadi).

Alasannya adalah karena tidak ingin baper atau jadi beban pikiran. Terkadang bukan hanya orang yang utang aja yang punya beban pikiran, orang yang minjemin juga bisa jadi nambah beban pikiran jika yang dipinjemin orangnya gak beres.

Ngasih pinjaman ke orang itu memang harus selektif. Jika orangnya tipe tanggungjawab sih gak masalah. Tapi ya bayangin aja terkadang orang yang dikasih pinjaman hidupnya lebih gaya ini itu. Dianya seolah gak mikirin ngebalikin utangnya lebih dulu malah buat hal-hal lain yang sebenarnya gak mendesak bahkan gak penting. Sebagai pemberi pinjaman, syakit gak kalo digituin? Mau nagih gak enak, gak ditagih ngeselin, pas maksain diri buat nagih eh dianya mencak-mencak. *kelar idup lo…

Yah gitu deh, ngasih pinjaman adalah hal yang bisa menjadi kebaikan untuk menolong sesama tapi bisa jadi datangnya keburukan seperti percekcokan atau parah-parahnya putus hubungan. Kalo berurusan ma orang ribet emang serba susah, gak minjemin dibilang pelit tapi kalo dipinjemin kitanya yang sakit ati. Tapi kalo aku sih ogah urusan ma orang ribet, dibilang pelit ya bodo amat.

Utang Bisa Menjadi Motivasi Penyemangat Kerja?


Nah berkaitan dengan utang ada hal yang bikin aku bertanya-tanya yakni apa iya utang atau kreditan itu bisa menambah motivasi semangat kerja? Dari dulu logikaku gak nyampek soal itu tapi ada yang pegang prinsip seperti itu.

Aku tetep aja mikirnya utang itu bisa jadi beban pikiran gitu loh. Aku penasaran apakah benar utang/kredit bisa jadi penyemangat kerja? Atau hal itu hanyalah sebuah alibi untuk menghibur diri atau meyakinkan diri bahwa keputusan utang itu sudah tepat dilakukan, gitu?

Jika memang nanggung utang atau kreditan itu bisa menjadi penyemangat kerja itu pasti semangatnya karena terpaksa. Iya TERPAKSA! terpaksa harus bayar utang atau kreditan. Dan apakah itu berarti kalau gak punya utang atau kreditan dia gak semangat kerja atau bahkan gak mau kerja? Secara logika kalau ngomongin soal semangat kerja kenapa gak semangat kerja untuk nabung beli ini itunya?

Dan ada lagi prinsip yang gimana gitu yakni “yen gak ngene gak kelakon”. Maksudnya tuh kalo gak utang atau kredit gak bakalan terwujud memiliki sesuatu. Jadi misal pengin motor kalo gak utang atau kredit gak bakalan terbeli.

Kalau prinsipnya seperti itu berarti bisa dibilang bahwa menabung adalah hal yang sulit dilakukan. Dan mungkin itulah mengapa saat ini bisnis pinjam duit makin menjamur, banyak yang akhirnya terjebak utang dengan beban bunga yang tak ringan.

Ya semoga kita bisa menahan diri dari godaan utang, sebaiknya tidak usah utang jika tujuannya hanya menuruti gengsi atau gaya hidup. Soal utang yang konon bisa nambah motivasi semangat kerja itu rasanya hanyalah alibi menghibur diri karena yang namanya utang pasti bawaannya jadi beban pikiran, ya gak?

Kecuali orang yang gak tau malu dan gak punya rasa tanggungjawab, dimana ketika utang dimana-mana tapi tetep santai kayak dipantai. Emang ada orang kayak gitu? Ada kok, tetanggaku dulu hobi utang dan kalo ditagih ngamuk-ngamuk tapi orangnya udah meninggal setelah sakit-sakitan, padahal masih muda. Mungkinkah itu azab orang yang suka utang tapi kalau ditagih ngamuk-ngamuk? entahlah....

Aku belajar dari apa yang terjadi dilingkungan sekitar dimana mereka yang hobi utang hanya demi gaya hidup yang gak jelas itu tidak ada yang happy ending.

Tulisan ini hanya opini belaka loh ya, yang pasti setiap orang punya prinsipnya masing-masing, pola pikir juga tak selalu sama. Ada yang anti riba, ada yang ngaku semangat kerja karena kreditan banyak (padahal aslinya pusing), ada yang memang gemar menabung, ada pula yang ngotot kalo gak kredit gak mungkin terbeli dan semacamnya.


salam ketak-ketik,
dr pojokan

Related Posts

Apa Iya Utang Atau Kredit Bisa Menjadi Motivasi Penyemangat Kerja?
4/ 5
Oleh

Silakan Berkomentar di Blognya Mbak Widha (BMW), Agar komentarnya rapi mohon komentar menggunakan NAMA anda, hindari pemakaian nama yang aneh-aneh biar gak masuk Spam!