14 October 2019

Wisata Kuliner Warung Apung Dan Wisata Perahu Rowo Jombor Klaten, Serta Hal-hal Yang Ngeselin Disana!

Wisata Kuliner Warung Apung Dan Wisata Perahu Rowo Jombor Serta Hal-hal Yang Ngeselin Disana! Judulnya wagu banget ya, tapi biarinlah ketak-ketik itu bebas mau dijudulin mau enggak ya terserah yang ngetik. Ketak-ketik hanya berharap semoga yang baca tabah liat blog ini *hehehe…



Warung Apung atau Rowo Jombor ini ada di Jimbung Klaten. Sebagai orang Klaten tentu sudah beberapa kali ke sana. Kalau awal-awal kesana dulu biasa aja, seperti gak ada yang ngeselin gitu. Mungkin karena dulu masih kecil jadi pikirannya masih positif, nah sekarang udah tua bawaanya nyinyir jadi hal-hal yang kurang sreg dianggap ngeselin.

Wisata Kuliner Warung Apung Rowo Jombor


Wisata kuliner warung apung menu utamanya rata-rata bakaran ikan seperti lele, gurami, nila, bawal, patin. Tapi jika dilihat lebih dalam lagi ternyata juga ada yang sedia ayam bakar bahkan mie instan. Jadi ke Warung Apung itu sebenarnya gak mahal, tinggal datang beli mie goreng dan es teh gitu aja dah bisa nongkrong leyeh-leyeh atau eyang-yangan sepuasnya.

Warung Apung itu sendiri ada beberapa nama tapi aku seringnya ke Barokah. Dulu pertama kali ke Warung Apung itu ke yang namanya Ilham. Kalo yang lain-lain ada Widodo dan embuh-embuh gitu deh aku lupa nama-namanya. Karena biasanya kalau ke Warung Apung ya langsung ke Barokah gitu aja, bukan karena dapat potongan harga atau apa tapi ya pengin aja disitu gitu. Paling sering beli gurami bakar sampai hafal harganya 90rb-an sekilo isi 2.

Wisata Perahu Rowo Jombor


Beberapa kali ke Warung Apung selain makan juga nyobain naik perahu 2 kali, tarifnya 15rb buat 2 orang, muter-muter selama kurang lebih 15 menit. Kalau kolektif atau banyak orang tarifnya bisa lebih murah tuh. Kalau naik perahu itu enaknya saat air di rawa-nya itu banyak, karena ketika musim kemarau biasanya airnya surut. Naik perahu rowo jombor itu enaknya saat mendung tanpa hujan dengan angin yang sepoi-sepoi. Jadi kalo dihitung-hitung misal berdua gitu bawa uang 50rb aja udah cukup buat makan dan naik perahu, dengan catatan makannya mie instan loh ya. Contoh pemandangan ketika naik wisata perahu rowo jombor.



Hal-hal Yang Ngeselin di Rowo Jombor


Palakng Jalan Pintu Masuk Rowo Jombor


Ketika datang dihadang palang besi lalu ditarik tarif per kepala 5rb saat itu masih tabah. Lain hari datang lagi ditarik lagi maka muncul benih-benih sebel. Mau masuk bayar, masih lagi bayar parkiran jadi lama-lama berasa ngeselin gitu loh.

Tapi akhirnya ketika datang dilain harin pos palak pintu itu nampak kosong dengan bekas kaca yang pecah seperti habis dilempar batu. Mungkin aja itu pos palak pintu masuk Rowo Jombor itu dihabis dipakai buat tawur atau diteror. Mungkin inilah jawaban do’a orang-orang yang kesel dengan palak pintu rowo jombor. Nah setelah itu kan sempat datang lagi tuh, kondisi masih sama, jadi masuk rowo jombor itu udah gak ada lagi yang malak. Tapi gak tau juga untuk selanjutnya apakah sistem palak itu akan kembali seperti sedia kala? semoga aja enggak, udahlah jangan ada lagi palak pintu masuk rowo jombor biar kita yang jajan juga jadi enak tanpa ada rasa kesel akibat merasa dipalak gitu kan.

Tukang Parkir Yang Serasa Maksa


Entah ini strategi jualan atau gimana tapi ada loh warung yang tukang parkirnya itu nyegat sampai daplang-daplang ditengah jalan gitu. Kita kan jajan bebas mau pilih warung yang mana suka-suka yang jajan ya kan??? Jadi ya biasa aja lah biar kesan maksa itu gak ada gitu loh.

Itu mungkin hal ngeselin secara umum yakni ketika ada sistem palak pintu masuk rowo jombor dan tukang parkir yang serasa maksa. Kalau hal lainnya yang mungkin hanya aku yang ngerasain selaku introvert yakni adanya musik dangdutan. Kalau orang umumnya dangdutan itu hiburan tambahan ya kan? kalo aku ngerasanya itu sumber berisik jadi kalau jajan di Warung Apung pilih tempat yang paling belakang yang jauh dari tempat dangdut.

Lalu waktu naik perahu pertama kala itu perahunya masih yang pada biasa aja, saat nyoba naik yang kedua kali perahunya sudah ada tambahan bunga-bunga dengan kursi didepan. Tapi ya makelum sih karena itu adalah strategi pemilik perahu untuk menarik perhatian orang-orang yang suka selfie-selfie, biar instagramable atau apalah gitu ditambah hiasan-hiasan tapi aku selaku orang yang gak suka selfie ngerasanya itu mengganggu pemandangan. Ya begitulah aku, kadang bagi orang lain hal itu biasa bahkan menyenangkan tapi aku ngerasanya itu ngeselin atau gak nyaman.

Itu aja sedikit cerita embuh tentang Warung Apung Rowo Jombor dengan segenap Wisata Perahu-nya. Intinya warung apung itu bisa untuk makan-manan bersatu (serdirian), berdua, bertiga atau berbanyak-banyak orang karena tempatnya memang luas terus ada beberapa warung yang bisa dipilih gitu. Cocok buat acara ulangtahun, arisan, reoni atau semacamnya.


Salam ketak-ketik,
dr pojokan

Related Posts

Wisata Kuliner Warung Apung Dan Wisata Perahu Rowo Jombor Klaten, Serta Hal-hal Yang Ngeselin Disana!
4/ 5
Oleh

Silakan Berkomentar di Blognya Mbak Widha (BMW), Agar komentarnya rapi mohon komentar menggunakan NAMA anda, hindari pemakaian nama yang aneh-aneh biar gak masuk Spam!