10/11/2021

Nostalgia Jualan Online Dari Enol Lagi Enol Lagi

Dulu awal ngeblog itu karena suka ketak-ketik, lalu nyobain jualan online via blog, entah aku udah ganti produk jualan berapa kali. Yang pasti jualan tas pernah, jualan minyak bulus pernah, jualan kaos, jualan payung dan entah apalagi yang pasti saat postingan ini diketik aku lagi jual ikan dan daging beku. Tapi dulu itu sempat vakum jualan online beberapa tahun karena nyobain cari penghasilan dari google adsense baik via blog ataupun youtube. Jadi diam-diam gini aku pernah jadi youtuber (tapi diera youtube belum sebooming sekarang). Dan jangan tanya chanelnya apa, karna sudah almarhum kena banned hahaha...

Nah kalo soal jualan online itu aku biasanya pakai cara sebisanya aja, gak seperti suhu-suhu IM yang sampai ngiklan gitu-gitu. Dan tiap kali ganti produk itu berarti jualan mulai dari enol lagi enol lagi. Misal tadinya jualan tas, lalu jualan payung ya itu berarti bikin blog baru lagi, beli domain baru lagi gitu, materi produknya baru lagi. 

Rasanya Jualan Online Dari Enol

Saat ini untuk jual ikan dan daging beku memang udah bikin domain dari tahun 2019, sampai tulisan ini diketik jualannya masih jalan. Nah, bulan September 2021 nyobain bikin blogspot gratisan dan memang gak niat untuk dibelikan domain, niatnya memang biar gratisan gitu aja. Produknya memang tetap sama yakni ikan dan daging beku tapi semua baru alias mulai dari enol, baik itu blognya ataupun nomor kontaknya, bahkan akus sosmednya seperti IG dan juga FBnya.

Dari Pojokan Fish & Meat Frozen


Anggapnya blog gratisan itu bikinnya awal September 2021, hingga tanggal 11 Oktober 2021 ada yang ngontak 2 orang, tapi belum pecah telur, itu karena aku posisinya baru pulang Klaten sedangkan yang mau beli itu keburu dipakai jadi ya udah deh. Tapi setidaknya bisa mengenang beginilah ketika awal jualan, baru ada yang ngontak gitu aja udah seneng meski gak jadi beli hehehe...

Selain untuk nostalgia jualan dari enol lagi enol lagi, blog baru itu juga untuk membuktikan bahwa setiap usaha pasti ada hasilnya gitu aja. Emang iya pasti ada hasilnya? kalau aku sih yakin aja pasti ada hasilnya, asal gak males untuk posting produk, entah itu di blog, IG, FB, marketplace atau lainnya. Kalau aku sejauh ini cuma posting di blog, IG dan FB. Soalnya kalau tiktok, twitter, youtube, marketplace itu masih belum aktif. Iya baiknya memang semaksimal mungkin semua dijelajahin untuk menjual produk gitu ya, tapi apa daya kadang masih suka bingung sendiri. Jadi sementara sebisanya dulu gitu, yang penting tetap jalan dan jangan malas.

Kalau udah posting ini itu tapi gak ada yang ngrespon gimana? jangankan komen lah wong yang like aja gak ada gitu, gimana? kalau aku sih gak gimana-gimana. Karena dari pengalaman sebelumnya, produk yang aku posting itu yang like sedikit banget, yang komen juga gak ada, tapi ordernya via DM atau WA. Intinya posting aja produk itu dimana aja tapi jangan lupa dikasih kontak ordernya gitu. Kalau bisa juga hindari cara posting jualan yang mungkin bikin kesal orang lain, misalnya posting produk di facebook dengan tag teman secara random, karena belum tentu orang yang ditag itu berkenan akunnya ditag-tag gitu. 

Terus misal produknya itu jangkaunnya lokal ya langsung sebutin aja daerah jangkaunnya, misalnya aku jual ikan dori fillet daerah Kartasura atau Solo maka dalam postingan atau blog udah ada info bahwa produknya tuh area Surakarta dan sekitarnya. 

Ya gitu deh, untuk jualan online itu aku pakai langkah yang sederhana aja, sebisanya tapi terus belajar, meski mungkin caranya cuma gitu doang tapi aku menikmatinya dan seberapapun hasilnya disyukuri gitu aja.




Salam ketak-ketik, 
dr pojokan


Related Posts

Silakan Berkomentar di Blognya Mbak Widha (BMW), Agar komentarnya rapi mohon komentar menggunakan NAMA anda, hindari pemakaian nama yang aneh-aneh biar gak masuk Spam!