18 February 2018

Pengalaman Pertama Naik Ojek, Malam Hari Sepi Menegangkan Hingga Duit Kurang!

Tema terakhir One Day One Post kali ini cerita pengalaman indah bersama tukang jasa apa gitu bebas, nah aku pilih bersama tukang ojek saja. Kala itu Sabtu 12 Juli 2014 aku ikut acara ngablogburit offline blogdetik di pabrik aqua Klaten, saat itu kan bertepatan dengan bulan puasa jadi tema acaranya itu bernuansa buka bersama dan hahahihi sampai agak malam gitu lah. Jujur saja waktu itu serasa gak menikmati acara karena aku kepikiran terus gimana entar pulangnya ke rumah karena tempat titipan sepeda motor tutup jam 8 malam.



Ceritanya kan rumahku ke jalan raya Jogja – Solo itu lumayan jauh, waktu itu aku dari rumah naik motor lalu dititipin dipenitipan sepeda motor dekat jalan raya, terus aku ikut rombongan naik bus ke pabrik Aqua di Tulung Klaten. Singkat cerita acara udah selesai, rombongan bus pulang bersama, aku turun dipinggir jalan raya dan astagah….. “aku salah turun”.

Seharusnya aku turunnya masih nanti jauh didepan tapi aku justru turun lebih awal karena ku pikir udah sampai ditempat titipan sepeda motor, mungkin saat itu aku benar-benar gak fokus tapi bukan karena kurang minum aqua loh ya tapi karena kepikiran tempat titipan sepeda motor yang takutnya udah tutup.

Rasanya deg-degan campur aduk gak karuan karena udah malam dan sendirian pula. Tapi aku pura-pura sok kenal daerah situ, padahal blas gak tau aku sedang menginjakan kaki di daerah mana. Aku disambut tukang ojek, ngobrol ini itu, terus deal dengan tarif sekian menuju tempat titipan sepeda motor. Dan badalah…. “udah tutup”!

Terus ya udah ngojek menuju rumah, jalan gelap, berlubang, melewati sawah-sawah yang sepi. Jangan tanya deg-degannya kayak apa! Pokoknya sepanjang jalan itu menegangkan, dan itu adalah pengalaman pertama kali aku naik ojek, sebelumnya sama sekali belum pernah.

Pak Tukang Ojek-nya cerita ini itu, intinya udah lama banget gak melewati jalan daerahku. Singkat cerita sampai daerah rumah tapi aku minta turun dipinggir jalan aja karena kasihan pak tukang ojeknya kalau harus nganter sampek depan rumah. Tanya kenapa? Rumahku nyempil pinggir kali, jalannya sempit dan kalau malam lebih gelap dari jalanan di persawahan.

Dengan pedenya aku ambil uang buat bayar, dan jreng-jreng…. “duitku kurang”! Padahal semua receh sudah dikeluarin tapi tetep kurang 2 ribu. Akhirnya pak tukang ojek pasrah menerima uang seadanya. Intinya aku lupa bawa dompet, karena aku seringnya kalau pergi cuma ngangotin SIM dan STNK doang.

Yah untungnya pak tukang ojeknya baik hati jadi uang kurang tetep diterima dengan ikhlas. Terimakasih yang sebesar-besarnya pada pak tukang ojek yang waktu itu (aku gak tau namanya) semoga rejekinya melimpah.

Yah itulah kenangan pertama kali naik ojek, walau menegangkan tapi tetep selamat sampai rumah dengan jasa tukang ojek yang baik hati. Dan lebih indahnya lagi kala itu dikemudian hari ada acara ngablogburit temanya “buka bersama paling seru” nah aku ikutan tuh, aku ceritakan keseruan dan ketegangan dibalik acara buka bersama ngablogburit offline itu, akhirnya aku menang, lumayan dapat hadiah 1jt. Tapi ya gitu deh blogdetik kini udah tutup diakhiri dengan indah!


salam ketak-ketik,
dr pojokan

Related Posts

Pengalaman Pertama Naik Ojek, Malam Hari Sepi Menegangkan Hingga Duit Kurang!
4/ 5
Oleh

Silakan Berkomentar di Blognya Mbak Widha (BMW), Agar komentarnya rapi mohon komentar menggunakan NAMA anda, hindari pemakaian nama aneh-aneh entah judul postingan blog atau produk jualan misal "obat anu apa gitu"